counter

GM Houston Rockets minta maaf soal cuitan protes Hong Kong

GM Houston Rockets minta maaf soal cuitan protes Hong Kong

Dokumentasi - Pemain guard Houston Rockets James Harden (13) memasukkan bola saat pemain forward Golden State Warriors Jordan Bell (2) dan center Kevon Looney (5) berusaha menghalangi dalam babak ketiga game keempat putaran kedua NBA Playoffs 2019 di Toyota Center, Houston, Texas, Amerika Serikat, Senin (6/5/2019). ANTARA/REUTERS/UT Sports/Troy Taormina/aa. (USA TODAY Sports/Troy Taormina)

Beijing (ANTARA) - General manager tim bola basket Houston Rockets pada Senin meminta maaf atas cuitan dukungan bagi protes Hong Kong, dan mengatakan ia tidak bermaksud menyinggung perasaan para penggemar di China.

Pemerintah di Beijing telah menghentikan bisnis dengan tim NBA tersebut.

Walaupun Daryl Morey dengan cepat menghapus cuitan tersebut pada akhir pekan, merek pakaian olah raga Li-Ning dan penaja Credit Card Center Shanghai Pudong Development Bank (SPD Bank) pada  Minggu (6/10) membekukan kerja sama dengan Rockets.

"Saya tidak bermaksud cuitan saya menyinggung penggemar Rockets dan teman-teman saya di China. Saya cuma mau menyuarakan satu pikiran, yang berlandaskan satu penafsiran, mengenai satu peristiwa rumit," Morey mencuit. Ia menambahkan ia sekarang telah mempertimbangkan perspektif lain.

"Cuitan saya adalah milik saya dan sama sekali tidak mewakili Rockets atau NBA," katanya.

 Baca juga: Sebagian layanan transportasi di Hong Kong dijalankan pascabentrokan
 
Presiden Asosiasi Bola Basket China (CBA) Yao Ming (kedua kiri) bersalaman dengan Duta Piala Dunia FIBA 2019 Kobe Bryant (kiri) sebelum menyerahkan bendera tuan rumah Piala Dunia FIBA 2023 kepada perwakilan Indonesia, Filipina dan Jepang di Beijing, China, Minggu (15/9/2019). (ANTARA/REUTERS/Thomas Peter)


Rockets memiliki banyak pengikut di China, sebagian karena mereka menerima Yao Ming pada 2002, yang menjadi bintang dan membantu membangun pengikut NBA di China.

Cuitan awal Maorey  memuat keterangan gambar: "Perjuangan untuk Kebebasan. Dukung Hong Kong."

"Daryl Morey tidak mewakili Houston Rockets," pemilik Houston Rockets Tilman Fertitta mengatakan pada Sabtu (5/10). "Kehadiran kami di Tokyo adalah untuk promosi NBA di tingkat internasional dan kami bukan organisasi politik."

Rockets, yang bertanding di Jepang, tidak bisa dihubungi untuk dimintai komentar di luar jam kerja.

Di dalam pernyataan terpisah, NBA mengatakan organisasi itu mengakui bahwa pandangan Morey telah "sangat menyinggung banyak penggemar dan teman kami di China, kondisi yang disesalkan".

Sumber: Reuters
​​​​​​
Baca juga: Ribuan pengunjuk rasa abaikan hukum anti-penutup wajah di Hong Kong

Baca juga: Ribuan pengunjuk rasa abaikan hukum anti-penutup wajah di Hong Kong


 

Berlatih basket bersama pemain NBA Jason Anthoney Richardson

Penerjemah: Chaidar Abdullah
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar