100 pemukim Yahudi serbu Masjid Al-Aqsha

100 pemukim Yahudi serbu Masjid Al-Aqsha

Tentara Israel mengambil posisi di kompleks Masjid Al-Aqsha, Jerusalem, Minggu, 11/8/2019. ANTARA/Anadolu Agency/pri (Anadolu Agency)

Ramallah, Palestina (ANTARA) - Sebanyak 100 pemukim ekstremis Yahudi pada Ahad (6/10) menyerbu Masjid Al-Aqsha di Jerusalem Timur, yang diduduki, kata satu sumber Palestina.
 
Direktur Jenderal Urusan Waqaf dan Al-Aqsha Sheikh Azzam Al-Khatib mengatakan kepada wartawan Petra di Ramallah bahwa pemukim Yahudi itu melakukan penyerbuan dalam beberapa kelompok dari Gerbang Al-Magharebah.

Mereka dilindungi oleh tentara Israel, kata Kantor Berita Arab Saudi, SPA.

Sementara itu, sembilan warga Palestina, termasuk anak kecil, ditahan oleh pasukan Israel selama penyerbuan Minggu malam di seluruh Tepi Barat Sungai Jordan, yang diduduki, kata Masyarakat Tahanan Palestina (PPS).

Angkatan Bersenjata Israel menyerbu Kota Tulkarm di Tepi Barat dan menahan Musa, anak lelaki berusia 14 tahun yang diidentifikasi sebagai Abu Ash-Shawareb, kata kantor berita Palestina, WAFA.

Sementara itu, pasukan Israel juga menahan lima orang Palestina dari Al-Khalil (Hebron), bagian selatan Tepi Barat, dan tiga orang lagi di Kabupaten Qalqilia.

Hampir setiap hari, pasukan pendudukan Israel melancarkan penyerbuan dengan sasaran masyarakat Palestina untuk melakukan penangkapan atau pencarian. Kebanyakan praktik tersebut dilakukan pada malam hari, dan telah menjadi tindakan rutin oleh rejim militer Israel.

Sumber: SPA / WAFA

Baca juga: Beberapa orang Palestina sesak nafas di jalan menuju Al-Bireh
​​​​​​​
Baca juga: Utusan EU ulangi komitmen buat Negara Palestina Merdeka

Baca juga: Palestina bantah tuduhan soal campur tangan dalam pemilu Israel

 

MUI bahas pembangunan Traumatic Healing Hospital di Palestina

Penerjemah: Chaidar Abdullah
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar