Gubernur: Segera dibangun permukiman sementara korban rusuh Wamena

Gubernur:  Segera dibangun permukiman sementara korban rusuh Wamena

Gubernur Papua Lukas Enembe. ANTARA/Evarukdijati/am/pri.

Pemprov Papua dalam APBD perubahan sudah menganggarkan Rp8 miliar untuk membantu para korban kerusuhan, termasuk untuk membangun permukiman sementara
Jayapura (ANTARA) - Gubernur Provinsi Papua Lukas Enembe menegaskan akan segera membangun permukiman sementara bagi korban kerusuhan Wamena di mana pengerjaan pembangunannya akan dilakukan TNI sehingga para korban dapat segera menempati rumah atau ruko milik mereka.

"Pemprov Papua dalam APBD perubahan sudah menganggarkan Rp8 miliar untuk membantu para korban kerusuhan, termasuk untuk membangun permukiman sementara," kata Gubernur Enembe menjawab pertanyaan ANTARA usai menghadiri peluncuran pilkada serentak di Jayapura, Selasa.

Ia‚Äč mengatakan  bahwa tahap awal yang dibangun hanya dari kayu agar para pengungsi mau kembali ke tempat tinggal mereka yang dirusak pendemo pada Senin (23/9) lalu.

“Dalam setiap kesempatan saya selalu meminta agar para pengungsi kembali ke Wamena dan kita bersama-sama membangun wilayah itu,” katanya.

Pemprov Papua akan bangun hunian untuk pengungsi Wamena



Gubernur mengaku kawasan itu sudah relatif aman. Aktivitas masyarakat berangsur normal kembali sehingga pengungsi yang berada di luar pengungsian dapat kembali ke Wamena.

Demo yang berakhir rusuh di Wamena menyebabkan 33 orang meninggal 76 orang luka-luka dan 1.000 lebih bangunan serta kendaraan dibakar dan dirusak pendemo.

Baca juga: Papua Terkini - ACT ingin bangun rumah pengungsi yang pulang ke Wamena

Baca juga: Pengungsi kerusuhan Wamena mulai kembali ke rumah

Baca juga: Kerusuhan Wamena, Bupati : 1.010 rumah, kantor dan kendaraan dibakar

Baca juga: Papua Terkini- Pengungsi di Wamena diimbau kembali ke rumah

Pewarta: Evarukdijati
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar