GSMA: Tambahan dana senilai 212 miliar dolar untuk PDB Asia Pasifik dipertaruhkan pada WRC-19

GSMA: Tambahan dana senilai 212 miliar dolar untuk PDB Asia Pasifik dipertaruhkan pada WRC-19

(Antara/Business Wire)

Masa Depan Digital APAC Tergantung pada Identifikasi Spektrum 5G pada WRC-19; Pertumbuhan Ekonomi dan Inovasi Tergantung pada Pemilihan Teknis yang Kuat

HONG KONG –(Antara/BUSINESS WIRE)—Layanan inovatif 5G akan menghasilkan 212 miliar dolar dari perluasan ekonomi – 0,8 persen dari pertumbuhan PDB – di wilayah APAC pada tahun 2034, mengacu pada laporan yang dirilis oleh GSMA. Peluang besar untuk ekonomi digital di wilayah ini tergantung pada ketersediaan kebutuhan frekuensi radio, termasuk yang dikenal sebagai frekuensi ‘gelombang milimeter’ yang akan mengirim kapasitas dan layanan berkecepatan sangat tinggi. Bagaimanapun juga, upaya oleh sektor antariksa untuk membatasi secara tidak wajar penggunaan frekuensi kritis ini membuati masa depan 5G menjadi tidak pasti.

“APAC bisa mengikuti jejak Amerika, Afrika, dan Timur Tengah dalam membuat keputusan pro-5G pada WRC-19. Dengan melakukan itu, wilayah tersebut bisa menjamin kelanjutan pertumbuhan broadband dan mengamankan masa depan digitalnya,” kata Julian Gorman selaku kepala GSMA Asia Pasifik. “5G akan menjadi sebuah langkah evolusioner dengan dampak revolusioner, mempunyai efek lebih dalam pada kehidupan kita dibandingkan beberapa generasi seluler sebelumnya. Karena operator di wilayah ini terus memperluas koneksi 4G, pemerintah mereka bisa meletakkan dasar bagi masa depan 5G mereka dengan mengidentifikasi spektrum yang dibutuhkan pada WRC-19.”

Pertarungan di bidang spektrum mmWave

Spektrum mmWave 5G akan diidentifikasi pada konferensi perjanjian internasional yang disebut sebagai World Radiocommunication Conference 2019 (WRC-19), yang akan berlangsung di Mesir dari 28 Oktober hingga 22 November 2019. 3000 delegasi dari 190 negara akan bertemu untuk menyetujui bagaimana spektrum dapat digunakan. Negara-negara Eropa bertekad membatasi penggunaan spektrum ini karena klaim potensi gangguan tidak mendasar dengan beberapa layanan luar angkasa. Studi teknis, yang didukung oleh Afrika, Amerika, dan Timur Tengah, telah mendemonstrasikan bahwa 5G bisa berada dengan aman dan secara efisien bersama layanan penginderaan cuaca, layanan satelit komersial , dan yang lainnya. Studi teknis tersebut dilakukan oleh ITU, sebuah badan PBB. Dukungan APAC untuk kelompok ini akan menciptakan peningkatan besar atas 5G di wilayah itu dan menciptakan skala ekonomi yang akan dinikmati secara global.

“WRC-19 adalah satu-satunya peluang selama beberapa tahun mendatang bagi negara-negara di wilayah Asia Pasifik untuk mengidentifikasi spektrum mmWave untuk penggunaan 5G, memungkinkan pengiriman layanan baru selama dekade berikutnya,” tambah Julian Gorman. “Studi teknis membuktikan bahwa 5G akan menjadi tetangga yang baik dan tidak menyebabkan gangguan yang membahayakan terhadap layanan yang sudah ada dalam pendekatan pita spektrum.”

Peluang 5G di Asia Pasifik

5G mmWave diharapkan dapat meningkatkan konektivitas di  wilayah, khususnya mempertimbangkan urbanisasi yang cepat. Ini dapat memberikan kecepatan laksana serat tanpa biaya penyebaran tinggi dari infrastruktur yang diperbaiki, memungkinkan populasi kota untuk menghubungkan aplikasi 5G padat data di lingkungan kota yang lebih pintar. Aplikasi ini dapat mendukung pengiriman layanan peningkatan publik, termasuk sistem perawatan kesehatan yang lebih baik dan sistem lalu lintas yang lebih cerdas.

5G juga membawa kapabilitas baru untuk jaringan seluler untuk memungkinkan pertumbuhan ekonomi. 5G, yang digabungkan dengan spektrum mmWave, membuka potensi untuk lag rendah, aplikasi padat data yang bisa mengubah berbagai macam industri dan menggunakan kasus. Di Asia Pasifik manfaat ekonomi mengalir deras dari sektor manufaktur dan utilitas, di mana sektor ini menyumbang 53% dari keseluruhan kontribusi terhadap PDB sebesar 212 miliar dollar sebagai hasil dari 5G mmWave.

Laporan GSMA menimbulkan keprihatinan serius itu, tanpa dukungan memadai di WRC-19, penyebaran dari layanan 5G ini dapat ditunda hingga satu dekade.

“Studi pada Manfaat Ekonomi-Sosio dari Layanan 5G yang disediakan dalam Pita mmWave,” nya GSMA, yang memunculkan dampak global penuh dari spektrum mmWave tersedia di sini.

Laporan “Sorotan Regional: Dampak dari mmWave 5G”  GSMA tersedia di sini dalam bahasa Inggris.

Surat terbuka untuk menteri dan kepala regulasi

GSMA beserta jajarannya, atas nama industri seluler menyerukan kepada pemerintah untuk mendukung identifikasi spektrum untuk seluler di WRC-19 dalam sebuah surat terbuka yang dikirim kepada menteri dan kepala otoritas pengaturan di 170 negara secara global, termasuk di APAC. Surat terbuka dari Dewan GSMA kepada menteri dan kepala otoritas pengaturan tersedia di sini dalam Bahasa Inggris.

Tentang GSMA

GSMA merepresentasikan kepentingan dari operator seluler seluruh dunia, yang mempersatukan lebih dari 750 operator dengan hampir 250 perusahaan di lanskap seluler yang lebih luas, termasuk produsen handset dan perangkat komunikasi, perusahaan piranti lunak, penyedia peralatan, dan operator internet, serta berbagai perusahaan yang terkait dengan industri telekomunikasi. GSMA juga menyelenggarakan berbagai event MWC terkemuka dalam industri setiap tahunnya di Barcelona, Los Angeles dan Shanghai, serta konferensi regional Mobile 360 Series.

Untuk informasi lebih lanjut, silakan kunjungi situs web korporat GSMA di www.gsma.com. Ikuti GSMA di Twitter: @GSMA.   

Baca versi aslinya di businesswire.com: https://www.businesswire.com/news/home/20191007005022/en/

Kontak

Untuk GSMA
Jowie Law
jowie.law@gsma.com

April Tsui
+852 2533 9956
atsui@webershandwick.com

GSMA Press Office
pressoffice@gsma.com

Sumber: GSMA

Pengumuman ini dianggap sah dan berwenang hanya dalam versi bahasa aslinya. Terjemahan-terjemahan disediakan hanya sebagai alat bantu, dan harus dengan penunjukan ke bahasa asli teksnya, yang adalah satu-satunya versi yang dimaksudkan untuk mempunyai kekuatan hukum.

Pewarta: PR Wire
Editor: PR Wire
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar