Dolar AS tergelincir terhadap yen tertekan ketegangan perdagangan

Dolar AS tergelincir terhadap yen tertekan ketegangan perdagangan

Dolar mata uang Amerika Serikat. ANTARA/REUTERS/Thomas White/am.

Harga produsen AS secara tak terduga turun pada September, mengarah ke kenaikan tahunan terkecil dalam hampir tiga tahun
New York (ANTARA) - Kurs dolar AS jatuh terhadap mata uang Jepang pada akhir perdagangan Selasa (Rabu pagi WIB), tertekan oleh kekhawatiran baru tentang perdagangan, tetapi greenback menguat terhadap mata uang utama lainnya karena Ketua Federal Reserve Jerome Powell menahan diri untuk tidak melakukan pemangkasan suku bunga lebih lanjut, setelah data menunjukkan penurunan tak terduga tingkat inflasi produsen AS.

Dolar AS berada di bawah tekanan setelah Departemen Luar Negeri AS mengatakan pihaknya telah memberlakukan pembatasan visa pada pemerintah China dan pejabat Partai Komunis yang diyakini bertanggung jawab atas penahanan atau penyalahgunaan minoritas Muslim di provinsi Xinjiang.

Pada Senin (7/10/2019), Departemen Perdagangan AS membuat daftar hitam perusahaan-perusahaan China atas perlakuan Beijing terhadap mayoritas etnis minoritas Muslim, dan Presiden Donald Trump mengatakan kesepakatan perdagangan cepat tidak mungkin.

Dolar AS turun 0,18 persen menjadi 107,09 yen. Mata uang Jepang cenderung menguntungkan selama tekanan geopolitik atau finansial karena Jepang adalah negara kreditor terbesar di dunia.

Perkembangan terakhir datang pada saat yang kritis dalam perang dagang 15 bulan antara Washington dan Beijing, yang telah mengguncang pasar. Pembicaraan tingkat atas dijadwalkan dilanjutkan pada Kamis dan Jumat, ketika Wakil Perdana Menteri China Liu He bertemu dengan Perwakilan Dagang AS Robert Lighthizer dan Menteri Keuangan Steven Mnuchin di Washington.

“Ini jelas bukan prekursor yang baik sebelum negosiasi jenis apa pun. Ada beberapa keraguan dalam hal ekspektasi pasar (untuk kesepakatan)," kata Minh Trang, pedagang valuta di Silicon Valley Bank di Santa Clara, California.

"Rasanya sedikit seperti hari bebas risiko," katanya.

Terhadap enam mata uang, greenback adalah 0,15 persen lebih tinggi, setelah ketua Fed Powell, dalam pernyataannya kepada Asosiasi Nasional Ekonom Bisnis, mengatakan tidak berkomitmen untuk penurunan suku bunga lebih lanjut, mencatat bahwa pertemuan FOMC berikutnya beberapa minggu lagi.

"Nada bicaranya dan pengingat bahwa pertemuan FOMC berikutnya masih" beberapa minggu lagi "menunjukkan bahwa penurunan suku bunga Oktober jauh dari kesepakatan untuk dilakukan yang diyakini pasar berjangka," kata Paul Ashworth, kepala ekonom AS di Capital Economics dalam sebuah catatan.

Harga produsen AS secara tak terduga turun pada September, mengarah ke kenaikan tahunan terkecil dalam hampir tiga tahun. Ini bisa memberi Federal Reserve ruang untuk memangkas suku bunga lagi.

Sementara itu, pound sterling menyentuh level terendah satu bulan terhadap euro pada saat investor ketakutan karena laporan bahwa pembicaraan Brexit antara Inggris dan Uni Eropa hampir hancur.

Indeks dolar AS, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama, naik 0,16 persen menjadi 99,1270 pada akhir perdagangan.

Pada akhir perdagangan New York, euro turun menjadi 1,0954 dolar AS dari 1,0973 dolar AS pada sesi sebelumnya, dan pound Inggris turun menjadi 1,2217 dolar AS dari 1,2299 dolar AS pada sesi sebelumnya. Dolar Australia turun menjadi 0,6730 dolar AS dari 0,6732 dolar AS.

Dolar AS dibeli 107,12 yen Jepang, lebih rendah dari 107,27 yen Jepang pada sesi sebelumnya. Dolar AS turun menjadi 0,9938 franc Swiss dari 0,9946 franc Swiss, dan naik menjadi 1,3318 dolar Kanada dari 1,3309 dolar Kanada.

Baca juga: Dolar AS sedikit melemah di tengah data ketenagakerjaan
Baca juga: Rupiah melemah seiring membaiknya data ekonomi AS

Pewarta: Apep Suhendar
Editor: Ahmad Wijaya
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Menguatnya kurs dolar tak pengaruhi daya beli masyarakat

Komentar