counter

Penuntasan dualisme federasi olahraga jadi prioritas Ketum KOI baru

Penuntasan dualisme federasi olahraga jadi prioritas Ketum KOI baru

Ketua Umum Komite Olimpiade Indonesia (KOI) terpilih periode 2019-2023 Raja Sapta Oktohari (tengah) berjabat tangan dengan Ketua Umum KOI 2015-2019 Erick Thohir (kanan) disaksikan Wakil Ketua Umum KOI terpilih Warih Sadono saat Kongres KOI di Jakarta, Rabu (9/10/2019). ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A/ama/pri.

Jakarta (ANTARA) - Ketua Umum Komite Olimpiade Indonesia (KOI) periode 2019-2023 Raja Sapta Oktohari mengaku akan langsung bergerak cepat melaksanakan tugas yang salah satunya menuntaskan dualisme kepengurusan federasi cabang olahraga.

"Kami saat di PB ISSI bukan hanya dualisme, tapi empatlisme. Tapi dengan pendekatan dan komunikasi yang baik semua itu bisa dituntaskan," kata pria yang akrab dipanggil Okto itu seusai Kongres KOI di Hotel Ritz Carlton Jakarta, Rabu.

Menjelang Kongres KOI, ada perwakilan cabang olahraga yang sedikit membuat gaduh yaitu tenis meja. Ada dua perwakilan dari Pengurus Besar Persatuan Tenis Meja Seluruh Indonesia (PB PTMSI) yang hadir yaitu kubu Peter Layardi dan kubu Lukman Edy.



Bahkan, dari kubu Peter Layardi sempat memaksa tetap ikut dalam Kongres KOI. Namun, berdasarkan data yang dimiliki oleh panitia tidak ada nama atau undangan untuk PB PTMSI. Setelah dijelaskan, kegaduhan itu selesai.

Okto mengatakan akan segera membentuk tim kecil guna menyelesaikan kemelut pada induk organisasi cabang olahraga itu karena jika terus berlanjut bakal mempengaruhi prestasi atlet Indonesia di kancah internasional.

"Secepatnya diselesaikan. Kami tidak ingin kondisi itu mengganggu pembinaan maupun prestasi atlet," kata pria yang pengunduran dirinya dari posisi Ketua Umum PB ISSI belum direstui itu.

Baca juga: Raja Sapta bertekad bawa Indonesia jadi tuan rumah Olimpiade 2032

Selain penuntasan dualisme induk organisasi cabang olahraga, KOI baru juga dihadapkan pada beberapa kejuaraan yang harus disiapkan dengan baik dan yang di depan mata adalah SEA Games 2019 Filipina.

Tidak hanya itu. Ada event besar yaitu Olimpiade 2020 Jepang dan atlet Indonesia terlebih dahulu harus berjuang melalui kualifikasi. Selain itu ada bidding tuan rumah Olimpiade 2032 yang membutuhkan kerja keras dari banyak pihak termasuk pemerintah.

"Untuk bidding tuan rumah Olimpiade 2032, kita butuh kerja sama. Kami akan memanfaatkan relasi yang kami miliki. Begitu juga dengan Bu Rita Subowo. Kami harapkan pemerintah melalui Presiden maupun Menlu melobi negara lain untuk memberi dukungan," kata Ketua Umum KOI
periode 2015-2019 Erick Thohir.

Baca juga: Raja Sapta Oktohari terpilih sebagai Ketum KOI

Pewarta: Bayu Kuncahyo
Editor: Fitri Supratiwi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Ratusan pembalap Tour de Indonesia ikuti start etape kedua di Madiun

Komentar