counter

Hanum Rais klaim cuitannya soal Wiranto terhapus

Hanum Rais klaim cuitannya soal Wiranto terhapus

Putri Ketua Dewan Pembina PAN, Amien Rais, Hanum Rais (ANTARA FOTO/Puspa Perwitasari)

Jakarta (ANTARA) - Hanum Salsabiela Rais mengklaim bahwa cuitannya soal kasus penusukan terhadap Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Polhukam) Wiranto, terhapus.

"Kehapus. Saya hanya menyampaikan betapa masyarakat sekarang susah memahami mana yang harus dipercayai. Dan itu sangat mengkhawatirkan," kata Hanum di atas tangkapan layar dari cuitannya yang terhapus, Kamis.



Tak lama, putri dari Amien Rais itu lalu membuat cuitan lainnya yang mengatakan bahwa ia sebenarnya prihatin dan menolak segala tindak kekerasan.

"Melihat komen online, Anda bisa mengecek juga, saya justru mengungkapkan keprihatinan mendalam karna masyarakat seapatis itu dan setidakpeduli itu," kata Hanum.

"Ditambah dgn media yang terus memberi info salah/gegabah. Jelas kita menyesalkan yang terjadi. And we’re in the same boat: fighting against violence!" tutupnya.

Pada pukul 17.10, Hanum kembali menuliskan keprihatinannya terkait kasus kekerasan tersebut. Ia juga mengatakan cukup menyesalkan banyaknya hoaks yang memperkeruh cara pikir warganet.

https://twitter.com/hanumrais/status/1182236667161169922?s=09

Sebelumnya, Hanum sempat menuliskan pendapatnya terkait kasus penusukan Menko Polhukam RI Wiranto yang terjadi Kamis (10/10) siang ini. Warganet merespon cuitan tersebut karena dinilai tidak elok untuk menanggapi sebuah tindak kekerasan.

Menko Polhukam mendapat perawatan di RSPAD akibat ditusuk oleh warga di Alun-alun Menes, Kecamatan Menes, Kabupaten Pandeglang, Banten.

Selain Wiranto, petugas medis juga menangani tiga orang lain yang juga terkana tusukan, yakni ajudan Wiranto, Kapolsek Menes dan seorang pegawai Universitas Mathla'ul Anwar.

Pewarta: Arnidhya Nur Zhafira
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Wiranto menghadiri silaturahmi dengan seluruh pegawai Kemenko Polhukam

Komentar