Wapres JK: Pengawalan menteri sudah sesuai standar

Wapres JK: Pengawalan menteri sudah sesuai standar

Wapres Jusuf Kalla. (ANTARA FOTO/Wahyu Putro A)

Ini pertama kalinya orang mencederai pejabat negara dengan tikaman, kata Wapres
Jakarta (ANTARA) - Wakil Presiden Jusuf Kalla mengatakan, pengamanan terhadap menteri sudah dilakukan sesuai prosedur operasi standar dengan mendapat pengawalan dari Kepolisian RI.

Terkait penyerangan terhadap Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Wiranto, JK menyebut insiden tersebut adalah yang pertama kalinya terjadi di Indonesia.

“Sebenarnya menteri sudah ada SOP-nya untuk mendapat pengawalan dari polisi. Ya tentu tidak disangka. Ini pertama kalinya orang mencederai pejabat negara dengan tikaman,” kata Wapres JK usai menjenguk Wiranto di RSPAD Gatot Subrotp Jakarta, Kamis.

Baca juga: Penyerangan Wiranto, Wapres: radikalisme di Indonesia masih berjalan

Menyangkut apakah akan ada peningkatan sistem pengawalan terhadap pejabat negara, Wapres tidak menjelaskan secara rinci. Namun, Wapres mengatakan bahwa ancaman teror dari kelompok radikal di Indonesia masih terjadi.

“Ya jelas bahwa di Indonesia ini, kaum yang sangat radikal itu masih ada dan itu berkeliaran. Kita sendiri juga mengetahui Kepolisian, Densus dan BIN itu memang selalu memperingatkan adanya gejala-gejala itu,” jelasnya.

Wapres JK menjenguk Wiranto di RSPAD Gatot Subroto Jakarta, Kamis sore, usai menghadiri acara topping off Kantor Dewan Masjid Indonesia (DMI) di Matraman.

Wapres tiba di RSPAD Gatot Subroto dengan didampingi Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PANRB) Syafruddin serta Kepala RSPAD Terawan Agus Putranto.

Baca juga: Presiden minta usut tuntas insiden penusukan Menko Polhukam

Ketika tiba di RSPAD, Wiranto sedang menjalani operasi akibat luka yang dideritanya, sehingga Wapres hanya bertemu dan sempat berbincang dengan istri Wiranto, Uga Wiranto.

“Kondisinya baik. Insya Allah, dokter di sini sangat berpengalaman. Dia (Wiranto) sedang dioperasi, mudah-mudahan selesai operasi beliau ini (Terawan) bertanggungjawab, Insya Allah dapat sembuh kembali,” kata Wapres.

Wiranto diserang secara tiba-tiba di Alun-alun Menes, Desa Purwaraja, Kecamatan Menes, Kabupaten Pandeglang, Banten, usai meresmikan gedung kuliah Universitas Mathla’ul Anwar.

Baca juga: Pengamat LIPI: Perlu evaluasi SOP pengamanan pejabat publik

Insiden terjadi ketika Wiranto hendak turun dari mobilnya untuk menuju ke helikopter di Alun-alun Menes guna kembali ke Jakarta.

Polisi telah menangkap setidaknya dua pelaku, yang diduga terpapar paham radikal kelompok ISIS, yakni seorang perempuan berinisial FA dan satu pria berinisial SA.

Wiranto sempat mendapat perawatan di IGD RSUD Berkah Pandeglang bersama Kapolsek dan salah satu ajudannya. Setelah itu, Wiranto dibawa ke RSPAD Gatot Subroto Jakarta untuk mendapatkan perawatan lebih lanjut.

Pewarta: Fransiska Ninditya
Editor: Edy Supriyadi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Wantimpres sayangkan hoaks penyerangan Wiranto direkayasa

Komentar