Satwa liar di Kotawaringin Timur jadi korban karhutla

Satwa liar di Kotawaringin Timur jadi korban karhutla

Seekor trenggiling ditemukan masuk ke permukiman warga di Perumahan Sawit Raya 1 Kecamatan Mentawa Baru, Ketapang, Sabtu (5/10/2019) lalu. ANTARA/HO-BKSDA Kalteng

Palangka Raya (ANTARA) - Kebakaran lahan yang marak terjadi di Kabupaten Kotawaringin Timur, Kalimantan Tengah, belum lama ini, juga membawa dampak buruk bagi satwa dilindungi yang selama ini tinggal di semak atau hutan di wilayah itu, diantaranya trenggiling.

"Akhir pekan, kami menerima seekor trenggiling yang diserahkan warga. Trenggiling itu diduga kuat masuk ke permukiman karena mencari makan. Semak belukar di sekitar perumahan itu bekas kebakaran lahan," kata Komandan Jaga Balai Konservasi Sumber Daya Alam Kalimantan Tengah Pos Sampit Muriansyah di Sampit, Jumat.

Seekor trenggiling atau dengan nama latin 'manis javanica' itu ditemukan masuk ke permukiman warga di Perumahan Sawit Raya 1 Kecamatan Mentawa Baru Ketapang pada Sabtu (5/10) sekitar pukul 22.00 WIB.

Satwa pemakan semut yang diduga sedang mencari makan itu ditangkap oleh warga. Sadar trenggiling merupakan satwa dilindungi, warga kemudian melaporkannya ke BKSDA Pos Sampit.

Baca juga: Akibat Karhutla di TNTN, gajah sumatera masuk kebun warga di Riau

Baca juga: Satwa liar masuk ke permukiman akibat terdesak kebakaran lahan


Pada Minggu (6/10), satwa yang sering diselundupkan untuk diambil sisik dagingnya itu diserahterimakan. BKSDA kemudian membawa trenggiling ke kantor mereka di Seksi Konservasi Wilayah II BKSDA Kalimantan Tengah di Pangkalan Bun Kabupaten Kotawaringin Barat. Selanjutnya trenggiling dilepasliarkan di Suaka Margasatwa Lamandau di Kabupaten Lamandau.

Selain trenggiling, selama musim kemarau ini BKSDA melakukan penyelamatan dan translokasi lima orangutan di Desa Bagendang Hilir Kecamatan Mentaya Hilir Utara. Orangutan yang terdiri dari satu jantan dewasa serta dua induk dan anak itu diselamatkan pada waktu berbeda di awal September dan awal Oktober.

Satwa dilindungi yang memiliki nama latin 'pongo pygmaeus' itu diduga menyelamatkan diri dan mencari makan dengan masuk ke kebun warga karena hutan yang menjadi habitat mereka terbakar.

BKSDA juga menerima laporan kemunculan orangutan di sekitar lokasi kebakaran lahan, diantaranya di ruas jalan Lingkar Utara dan jalan tembus arah Desa Kandan. Orangutan diduga menyelamatkan diri dari kebakaran lahan yang melanda wilayah itu.

Satwa lainnya yang muncul di sekitar permukiman adalah beruang madu. Bahkan satwa itu sempat terlihat masuk ke kompleks Balai Pendidikan dan Pelatihan milik Badan Kepegawaian Daerah Kotawaringin Timur yang berlokasi di belakang Stadion 29 November Sampit di Jalan Tjilik Riwut.

Tidak sedikit satwa yang jadi korban kebakaran lahan. Di beberapa lokasi, petugas menemukan bangkai sejumlah ular sanca yang mati akibat terjebak di lahan yang sedang terbakar.

"Kebakaran lahan ini juga membawa dampak buruk bagi satwa liar. Hutan yang menjadi habitat mereka menjadi rusak. Satwa juga kesulitan mendapatkan makanan sehingga mereka sampai kelaparan dan masuk ke kebun warga," demikian Muriansyah.*

Baca juga: DPRD Kotim janji tingkatkan anggaran penanggulangan karhutla

Baca juga: Hujan meningkat, status siaga darurat karhutla Kotim diturunkan

Pewarta: Kasriadi/Norjani
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Kawasan rehabilitasi hutan Kota Sorong terbakar

Komentar