Ambon terima alat deteksi gempa dari UI

Ambon terima alat deteksi gempa dari UI

Bantuan alat pendeteksi gempa yang diterima dari UI akan dipasang di Balai kota dan kawasan pemukiman warga di desa Galala.

Ambon (ANTARA) - Pemerintah Kota Ambon menerima bantuan alat pendeteksi gempa "Earthquake Warning Alert System" (EWAS) dari Universitas Indonesia (UI).

"Kami mendapat bantuan alat pendeteksi gempa dari UI, yang akan memberikan tanda peringatan gempa bumi berupa bunyi sirine keras," kata Kepala BPBD Ambon, Demmy Paays, Jumat.

Ia mengatakan bantuan alat pendeteksi gempa yang diterima sebanyak dua unit dan akan dipasang di Balai kota dan kawasan pemukiman warga.

Baca juga: Ahli geofisika Universitas Indonesia buat pendeteksi gempa

Revitalisasi sarana olahraga desa ini kami lakukan juga sebagai salah satu upaya untuk mempererat kohesi sosial antara masyarakat, dimana pada sarana olaharaga tersebut sangat dimungkinkan terjadinya interaksi yang positif misal dengan adanya pertandingan sepakbola antar desa," kata Hasrul.

Tahap awal alat ini akan dipasang di balai kota dan kawasan pemukiman warga di Desa Galala.

"Alat EWAS dipasang bertujuan untuk membantu masyarakat sekitar waspada jika mendengar peringatan dini pada saat terjadi gempa bumi," katanya.

Demmy menjelaskan, sistem peringatan dini diharapkan dapat menjadi acuan bagi warga masyarakat untuk melakukan evakuasi dan penyelamatan diri, sehingga mampu mengurangi dampak negatif dan kerugian akibat gempa bumi.

EWAS memungkinkan pendeteksian kehadiran gempa bumi secara seketika dan menyampaikan informasi mengenai datangnya gempa dalam waktu kurang dari lima detik kepada warga.

EWAS lanjutnya, memanfaatkan sensor getaran, sirene atau alarm, dan modul komunikasi gelombang radio untuk mendeteksi getaran dalam kawasan yang luas seperti yang biasa digunakan pada alat komunikasi handy talky.

"Hari ini alat deteksi ini dipasang di balai kota, dan senin mendatang (14/10) akan dipasang di Galala," ujarnya.

Ditambahkannya, bantuan yang diterima ini diharapkan akan ditindaklanjuti setiap lurah, kades dan raja di Ambon untuk memafaatkan alat ini.

"Wali kota juga telah memerintahkan Diskominfo untuk menghubungkan alat pengeras suara, agar ketika alat ini mendeteksi gempa masyarakat dapat mendengar peringatan dini gempa," kata Demmy.

Baca juga: UI tambah alat peringatan dini gempa bumi

Pewarta: Penina Fiolana Mayaut
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2019

BMKG Ternate tambah dua alat deteksi dini tsunami dan gempa bumi

Komentar