OJK: Angka kredit macet perbankan di Solo meningkat

OJK: Angka kredit macet perbankan di Solo meningkat

Logo OJK. ANTARA

Memang ada kenaikan, tetapi dalam kondisi aman, karena masih berada di bawah lima persen
Solo, Jateng (ANTARA) - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mencatat  kredit macet atau non performing loan (NPL) perbankan di Kota Solo, Jateng, meningkat akibat kondisi perekonomian yang sedang lesu.

"NPL bank umum yang terdiri atas bank konvensional maupun syariah hingga bulan Agustus 2019 tercatat di angka 2,23 persen," kata Kepala OJK Surakarta Eko Yunianto di Solo, Jateng, Jumat.

Baca juga: OJK: pertumbuhan kredit perbankan di Solo rendah

Berdasarkan data, dikatakannya, angka tersebut naik dibandingkan bulan yang sama tahun sebelumnya yang hanya 1,96 persen.

"Untuk NPL memang ada kenaikan, tetapi dalam kondisi aman karena masih berada di bawah lima persen," katanya.

Sementara itu, dari sisi kinerja untuk sektor perbankan di Soloraya masih tumbuh positif. Meski tidak menyampaikan besaran angka, secara persentase ada pertumbuhan aset yang dimiliki.

"Pada periode yang sama besaran aset bank umum tumbuh di angka 6,45 persen secara year on year (tahunan), sedangkan penyaluran kredit tumbuh 7,88 persen yoy," katanya.

Selanjutnya, untuk dana pihak ketiga (DPK) mengalami pertumbuhan sebesar 23 persen yoy.

Ia mengatakan beberapa sektor usaha yang menopang pertumbuhan perbankan berasal dari perdagangan besar dan eceran, industri pengolahan, dan rumah tangga

"Sektor-sektor tersebut memang sampai saat ini masih menjadi penyangga utama di Soloraya. Jadi, kontribusinya sangat besar bagi perbankan," katanya.

Baca juga: OJK bangun gedung baru di Solo
Baca juga: OJK Bali ingatkan jangan percaya tawaran sertifikat pelunasan kredit

Pewarta: Aris Wasita
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Kejar target, OJK sasar masyarakat melalui fintech

Komentar