Pemimpin separatis Catalunya katakan referendum baru tak terhindarkan

Pemimpin separatis Catalunya katakan referendum baru tak terhindarkan

Pendukung kemerdekaan Catalunya melakukan aksi protes menentang putusan Mahkamah Agung terhadap para pemimpin gerakan kemerdekaan di stasiun kereta Sants di Barcelona, Spanyol, Minggu (13/10/2019). (REUTERS/ALBERT GEA)

Barselona (ANTARA) - Pemenjaraan separatis Catalunya atas dasar peran mereka dalam makar yang gagal hanya akan membangkitkan gerakan kemerdekaan di kawasan dan referendum lain tidak bisa dihindari, kata pemimpin yang diganjar hukuman penjara terberat kepada Reuters.

Mantan wakil pemimpin pemerintah daerah Oriol Junqueras dan delapan tokoh lainnya didakwa melakukan penghasutan pada Senin dijatuhi hukuman mulai dari 9-13 tahun oleh Mahkamah Agung

Putusan itu memicu protes di seluruh wilayah timur laut yang kaya yang upaya kemerdekaannya menjerumuskan Spanyol ke dalam krisis politik penuh pada Oktober 2017, ketika para pemimpin mengorganisir referendum bahwa pengadilan telah memutuskan ilegal dan membuat deklarasi kemerdekaan jangka pendek.

Baca juga: Spanyol penjarakan pemimpin separatis Catalunya

"Kalimat ini tidak akan melemahkan gerakan kemerdekaan, justru sebaliknya," kata Junqueras kepada Reuters dalam wawancara pertamanya setelah hukuman. "Kami tidak akan berhenti memikirkan apa yang kami pikirkan, cita-cita tidak dapat tergelincir oleh hukuman (penjara)."

Semua terdakwa dibebaskan dari dakwaan paling berat, pemberontakan, tetapi lamanya hukuman penjara - yang menurut Junqueras mereka berencana untuk naik banding di pengadilan Eropa - memicu kemarahan di Catalunya.

Pada hari Senin, demonstran memblokir jalan dan kereta api regional di sana dan ribuan turun ke bandara internasional Barcelona, di mana beberapa bentrok dengan polisi.

Mereka yang berada di belakang protes bandara, kelompok Tsunami Demokrat, menyerukan para pengunjuk rasa untuk terus kembali ke jalan. Seorang juru bicara bandara mengatakan telah membatalkan 110 penerbangan pada hari Senin dan 45 lagi pada hari Selasa.

"Tidak pernah, tidak pernah, tidak pernah separatis bertindak dengan kekerasan, tidak pernah," tambah Junqueras, dalam email balasan yang diteruskan oleh stafnya kepada Reuters, Senin.

"Yang saya yakin adalah bahwa konflik ini harus diselesaikan melalui kotak suara ... kami yakin bahwa cepat atau lambat referendum tidak dapat dihindari karena jika tidak, bagaimana kita bisa memberikan suara kepada warga?"

Baca juga: Ribuan warga demo setelah penangkapan mantan pemimpin Catalunya

Pemimpin regional Catalunya Quim Torra mengatakan pada Selasa pemerintahnya akan terus mempertahankan hak untuk menentukan nasib sendiri, dan bahwa referendum lain adalah "(solusi) paling positif untuk mencoba menyelesaikan ini."

Dua tahun setelah kegagalan plebisit pertama, upaya kemerdekaan Catalunya masih mendominasi banyak debat politik Spanyol yang retak.

Partai-partai nasional utama negara itu terbagi mengenai apakah akan memberikan otonomi tambahan kepada wilayah tersebut di atas kontrol administratif dan anggaran yang sudah ada - tetapi semua kecuali kir-jauh Podemio yang menentang mengadakan referendum tentang kemerdekaan.

Selain itu, perpecahan yang tajam di dalam Catalunya sendiri tentang masalah kemerdekaan telah berkontribusi memanasi gerakan kemerdekaan dalam beberapa bulan terakhir, dengan protes menarik kerumunan yang lebih kecil.

Baca juga: Kendali Spanyol atas Catalunya diuji

Ditanya tentang pesan yang dia miliki untuk gerakan kemerdekaan setelah hukuman, Junqueras mengatakan: "Penjara dan pengasingan itu telah membuat kami menjadi lebih kuat dan membuat kami semakin yakin, jika hal itu mungkin, dalam keyakinan kami yang sangat demokratis."

Dia dan yang lainnya berencana untuk mengajukan banding atas hukuman di Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa di Strasbourg, katanya.

Sumber: Reuters

Penerjemah: Maria D Andriana
Editor: Mohamad Anthoni
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Polri buru anggota KKSB penembak Brigadir Haedar

Komentar