Nasaruddin Umar: harus terbiasa hidup di tengah perbedaan

Nasaruddin Umar: harus terbiasa hidup di tengah perbedaan

Imam Besar Masjid Istiqlal KH. Nasaruddin Umar berbicara kepada wartawan usai Kuliah kebangsaan Kita Bersatu Membangun Indonesia: Bangunlah Jiwanya, Bangunlah Badannya Untuk Indonesia Raya, Jakarta, Kamis (17/10/2019). (ANTARA/Martha Herlinawati Simanjuntak)

Kalau kita berbeda jangan marah, jangan mengkafirkan, jangan mudah naik emosinya
Jakarta (ANTARA) - Imam Besar Masjid Istiqlal KH. Nasaruddin Umar mengatakan seluruh warga negara Indonesia harus membiasakan diri hidup di tengah-tengah perbedaan untuk menjaga keharmonisan bermasyarakat dan persatuan Indonesia.

"Kalau kita berbeda jangan marah, jangan mengkafirkan, jangan mudah naik emosinya. Kalau kita terbiasa hidup di tengah perbedaan ini, itulah hakikat keberagamaan kita," kata Nasaruddin dalam Kuliah kebangsaan Kita Bersatu Membangun Indonesia: Bangunlah Jiwanya, Bangunlah Badannya Untuk Indonesia Raya, Jakarta, Kamis.

Perbedaan yang ada termasuk dalam agama dan suku harus disikapi secara bijaksana, bukan saling mengklaim diri paling benar atau baik.

Menurut Nasaruddin, tidak perlu ada perdebatan untuk pembenaran satu agama lebih baik dibanding agama lain, karena itu hanya akan menuai konflik atau perseteruan.

Baca juga: Imam Besar Istiqlal : agama apapun harus melalui filter keindonesiaan

Nasaruddin mengatakan agama harus dibawa sebagai faktor sentripetal, yakni bergerak menuju titik pusat untuk menjaga persatuan, bukan dibawa sebagai faktor sentrifugal yang bergerak menyebar.

Jika semua umat beragama bergerak menuju satu titik pusat yakni persatuan dan kesatuan Indonesia maka akan terjaga keharmonisan dan ketertiban di masyarakat.

"Mari kita bersaudara sekalipun kita beda agama," ujar Nasaruddin.

Jika berlomba mengaku agama satu lebih baik dari agama yang lain, maka akan terjadi berbagai konflik karena masing-masing agama memiliki simbol perjuangan agama sendiri.

"Bawalah agama sebagai faktor bersatu. Indonesia merdeka karena bersatunya semua agama memberikan pemompaan semangat bagaimana kita melawan penjajah, itu menekankan aspek sentripetalnya agama, kita jangan menekankan aspek perbedaan agama," tuturnya.

Nasaruddin mengatakan jika gagal dalam mengurus urusan keagamaan maka dapat mengacaukan persatuan dan kesatuan Indonesia.

"Agama itu seperti bom nuklir bisa menghancurkan Hirosima Nagasaki, tapi juga bisa jadi sumber tenaga listrik yang sangat kuat," ujarnya.


Baca juga: Imam Istiqlal titip penyelesaian akar masalah agama pada Jokowi-Amin

Pewarta: Martha Herlinawati S
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Ini pesan ulama Aceh untuk Menteri Agama

Komentar