TNI-Polri bersihkan puing-puing kebakaran usai unjuk rasa di penajam

TNI-Polri bersihkan puing-puing kebakaran usai unjuk rasa di penajam

Sinergitas TNI dan Polri membersihkan puing-puing kebakaran setelah peristiwa demontrasi sekelompok orang berujung rusuh dengan adanya pembakaran yang terjadi Rabu (16/10) di Pelabuhan Penyeberanan Penajam, Kabupaten Penajam Paser Utara (Antaranews/Novi Abdi)

Kami kerahkan personel satuan Batalyon Zeni Tempur 17/Ananta Dharma (Yonzipur 17/AD untuk membangun kembali sejumlah fasilitas umum yang rusak, kata Subiyanto
Penajam (ANTARA) - Personel TNI dan Polri membersihkan puing-puing kebakaran rumah warga setelah peristiwa demonstrasi sekelompok orang berujung rusuh dengan adanya pembakaran yang terjadi Rabu (16/10) di Pelabuhan Penyeberangan Penajam, Kabupaten Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur.

Panglima Kodam VI/Mulawarman Mayor Jenderal TNI Subiyanto di Penajam Paser Utara, Sabtu mengatakan, pembersihan puing-puing bangunan bekas kebakaran dilakukan anggota TNI dan Polri dibantu sejumlah warga setempat.

Sinergitas TNI dan Polri mulai membersihkan rumah warga yang terbakar setelah aksi unjuk rasa di Pelabuhan Penyeberangan Penajam, dengan menyingkirkan puing-puing bangunan yang terbakar.

"Aparat keamanan saling bahu membahu membersihkan sisa-sisa reruntuhan bangunan rumah warga yang hangus terbakar di Gang Buaya Kelurahan Penajam, Kecamatan Penajam," jelas Subiyanto.

Baca juga: Kapolda : Situasi Penajam Paser Utara berangsur kondusif

Aksi unjuk rasa sekelompok orang di Pelabuhan Penyeberangan Penajam yang menuntut denda adat kepada pelaku penikaman dalam perkelahian kelompok pemuda berujung rusuh dengan adanya pembakaran yang terjadi Rabu (16/10).

Sedikitnya terdata 158 unit rumah, sekolah Madrasah Ibtidaiyah dan satu loket pembelian tiket di pelabuhan terbakar, serta 10 kios di sekitar lokasi kejadian kondisinya rusak.

Pembersihan puing-puing sisa kebakaran tersebut dipimpin langsung oleh Panglima Kodam VI/Mulawarman Mayor Jenderal TNI Subiyanto serta Kepala Kepolisian Daerah Kalimantan Timur Inspektur Jenderal Polisi Priyo Widyanto.

Baca juga: TNI dan Polri siap beri rasa aman di Penajam Paser Utara

Upaya yang dilakukan TNI dan Polri tersebut, menurut Pangdam, untuk membantu masyarakat agar puing-puing bangunan bekas kebakaran tidak membahayakan warga sekitar.

Kodam VI/Mulawarman juga berkoordinasi dengan Pemerintah Kabupaten Penajam Paser Utara untuk membantu membangun kembali beberapa fasilitas umum yang rusak.

Baca juga: Ketua DPRD Penajam Ajak Masyarakat Ciptakan Situasi Kondusif

"Kami kerahkan personel satuan Batalyon Zeni Tempur 17/Ananta Dharma (Yonzipur 17/AD untuk membangun kembali sejumlah fasilitas umum yang rusak," kata Subiyanto.

TNI dan Polri, lanjut Pangdam, juga menyiapkan petugas untuk pemulihan trauma (trauma healing) bagi korban, sebagai upaya merehabilitasi mental korban akibat pembakaran rumah saat terjadi peristiwa demonstrasi di Pelabuhan Penyebarangan Penajam.

Pewarta: Novi Abdi
Editor: Edy Supriyadi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar