Ekonom: Jokowi-Ma'ruf perlu evaluasi iuran BPJS dan tarif listrik

Ekonom: Jokowi-Ma'ruf perlu evaluasi iuran BPJS dan tarif listrik

Tangkapan layar video menampilkan Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Ma'ruf Amin usai penandatanganan berita acara pelantikan bersama pimpinan MPR RI di Gedung MPR/DPR RI Jakarta pada Minggu (20/10/2019). (Tangkapan layar video BPMI, Setpres)

Kebijakan untuk pencabutan subsidi listrik kelompok 900 VA, misalnya harus dievaluasi ulang. Begitu juga dengan kenaikan iuran BPJS karena berisiko melemahkan daya beli
Jakarta (ANTARA) - Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Ma'ruf Amin yang baru dilantik, diminta untuk kembali mengkaji rencana kenaikan iuran Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan dan rencana pencabutan subsidi listrik kelompok 900 VA.

Ekonom Institute For Development of Economics and Finance (Indef) Bhima Yudhistira di Jakarta, Minggu, mengatakan "pekerjaan rumah" bagi Jokowi dan Ma'ruf dalam 100 hari pertama pemerintahan adalah memastikan terjaganya daya beli masyarakat. Hal itu krusial agar pertumbuhan ekonomi domestik tidak semakin melambat, dan tetap berada di kisaran 5,1 persen di akhir tahun.

Kenaikan iuran BPJS Kesehatan dan pencabutan subsidi listrik 900 VA yang direncanakan pada awal tahun depan bisa memperlemah daya beli masyarakat dan akan menggerus semakin dalam pertumbuhan ekonomi.

"Kebijakan untuk pencabutan subsidi listrik kelompok 900 VA, misalnya harus dievaluasi ulang. Begitu juga dengan kenaikan iuran BPJS karena berisiko melemahkan daya beli," ujar dia.

Baca juga: PR beban stunting dan BPJS Kesehatan pemerintahan Jokowi-Amin

Sejalan dengan upaya untuk menjaga daya beli, keberlanjutan pembangunan infrastruktur juga perlu dipastikan Jokowi-Ma'ruf. Proyek pembangunan infrastruktur menjadi stimulus ekonomi karena membuka lapangan kerja dan menggerakkan sektor ekonomi riil, termasuk bagi perekonomian di daerah. Dengan begitu, kebijakan ekonomi dapat berjalan inklusif ke seluruh lapisan masyarakat.

"Mulai dari bandara sampai jalan tol yang utilitasnya masih rendah bisa dioptimalkan, sehingga biaya logistik bisa turun ke bawah 20 persen. Janji pengembangan Sumber Daya Manusia (SDM) pun bisa dilakukan secara paralel," ujar dia.

Baca juga: Capaian periode pertama Jokowi membangun infrastruktur tani dan air

Terkait rencana kenaikan iuran BPJS Kesehatan, Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengusulkan tarif iuran kepesertaan BPJS Kesehatan kelas Mandiri I naik 100 persen dari Rp80 ribu menjadi Rp160 ribu per peserta per bulan mulai 1 Januari 2020 mendatang. Lalu, tarif iuran kelas Mandiri II naik dari Rp59 ribu menjadi Rp110 ribu per peserta per bulan.

Kemudian, tarif iuran kelas Mandiri III naik Rp16.500 dari Rp25.500 menjadi Rp42 ribu per peserta per bulan. Rencana kenaikan tarif tersebut, untuk menambal defisit BPJS Kesehatan.

Sementara, pencabutan subsidi listrik kelompok 900 VA sudah disepakati pemerintah dan Badan Anggaran Dewan Perwakilan Rakyat untuk diterapkan pada 2020.

Baca juga: Pengamat: Tarif listrik tidak perlu naik, meski subsidi turun 2020

Baca juga: Menkeu tanggapi temuan BPK soal subsidi listrik


Pewarta: Indra Arief Pribadi
Editor: Satyagraha
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Jokowi-Ma'ruf gelar Peringatan Maulid Nabi Muhammad di Istana Negara

Komentar