Iran kecam pembangunan pos militer Turki di Suriah

Iran kecam pembangunan pos militer Turki di Suriah

Pemberontak Suriah yang didukung Turki kembali dari kota perbatasan Suriah Tal Abyad, saat mereka terlihat di perbatasan Turki-Suriah di Akcakale, Turki, Minggu (20/10/2019). (REUTERS/STOYAN NENOV)

Dubai (ANTARA) - Iran menentang pembangunan pos militer Turki di dalam wilayah Suriah, kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran Abbas Mousavi pada Senin, dan menambahkan bahwa integritas sekutu kawasan utama Teheran itu harus dihormati.

"Kami menentang pembangunan pos militer Ankara di Suriah ... masalah tersebut harus diselesaikan melalui jalur diplomatik ... integritas Suriah harus dihormati," kata Mousavi saat konferensi pers yang disiarkan langsung melalui stasiun TV.

Pada Kamis pekan lalu dalam pembicaraan dengan Wakil Presiden AS Mike Pence, Turki sepakat untuk menghentikan serangan lima hari di timur laut Suriah guna memberi waktu bagi para petempur Kurdi angkat kaki dari "zona aman" Ankara, yang hendak dibangun di dekat perbatasan dengan Suriah.

Presiden Turki Tayyip Erdogan pada Sabtu (19/10) menyebutkan bahwa Ankara akan melanjutkan serangannya ke timur laut Suriah dan "menghancurkan kepala teroris" jika kesepakatan dengan Washington soal penarikan pasukan Kurdi dari area tersebut tidak dipatuhi secara penuh. 

Iran, sekutu dekat Presiden Suriah Bashar al-Assad,  telah menawarkan untuk melibatkan Kurdi Suriah, pemerintah Suriah dan Turki dalam pembicaraan, yang bertujuan membangun keamanan di sepanjang perbatasan Turki-Suriah setelah Turki melancarkan serangan terhadap pasukan Kurdi di Suriah timur laut.

Sumber: Reuters

Baca juga: Iran tawarkan diri jadi mediator Turki - Kurdi Suriah

Baca juga: Rouhani: Serangan Turki ke Suriah tak bisa diterima

 

Erdogan dijadwalkan kunjungi Indonesia 2020

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar