Kualifikasi Piala Eropa 2020

Pendukungnya rasis, Serbia dihukum dua laga tanpa penonton

Pendukungnya rasis, Serbia dihukum dua laga tanpa penonton

Penyerang tim nasional Serbia Aleksandar Mitrovic merayakan golnya ke gawang Lithuania dalam laga lanjutan Kualifikasi Piala Eropa 2020 Grup B di Stadion LFF, Vilnius, Lithuania, Senin (14/10/2019) setempat. (ANTARA/REUTERS/Ints Kalnins)

Jakarta (ANTARA) - Serbia terpaksa harus memainkan pertandingan kualifikasi Euro 2020 berikutnya melawan Luksemburg pada 14 November di stadion tanpa penonton setelah pendukung mereka berperilaku rasis saat dikalahkan Portugal 4-2 di Beograd, bulan lalu.

Dikutip dari Reuters, Senin, badan sepak bola Eropa (UEFA) mengatakan dalam sebuah pernyataannya bahwa asosiasi sepak bola Serbia juga didakwa atas masuknya para penonton ke lapangan, menyalakan kembang api, cemooh rasis yang dilarang dan molornya waktu pertandingan itu.

"Badan Kontrol, Etika, dan Disiplin telah memutuskan ... untuk memerintahkan Asosiasi Sepak Bola Serbia memainkan dua pertandingan kompetisi UEFA berikutnya di stadion tertutup tanpa penonton, yang kedua pertandingan itu ditangguhkan selama masa percobaan satu tahun," UEFA mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Serbia juga didenda 33.250 euro dan mereka harus memajang spanduk bertuliskan "#EqualGame" dengan logo UEFA di atasnya untuk pertandingan kandang berikutnya - melawan Ukraina pada 17 November.

Serbia berada di posisi ketiga di Grup B dengan 10 poin, terpaut sembilan poin di belakang Ukraina, yang sudah lolos, dan satu poin di belakang tim urutan kedua Portugal.

Baca juga: Hasil Grup B: Ukraina lolos, Portugal dan Serbia bersaing menyusul

Baca juga: Serbia jaga asa lolos usai pecundangi Lithuania

 

Pewarta: Junaydi Suswanto
Editor: Aris Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Wisman Serbia terpukau dengan Wisata Bahari Kepri

Komentar