Sekitar 884 jiwa terdampak angin kencang di Kabupaten Bandung

Sekitar 884 jiwa terdampak angin kencang di Kabupaten Bandung

Warga merapikan seng atap rumahnya yang terlepas akibat bencana angin ribut yang terjadi di Pangalengan, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, Senin (21/10/2019).. ANTARA FOTO/Raisan Al Farisi/hp.

Bandung (ANTARA) - Sekitar 884 jiwa terdampak angin kencang yang menerjang dua kecamatan di Kabupaten Bandung, yakni Kecamatan Pangalengan dan Kecamatan Kertasari pada Senin (21/10) yang mengakibatkan rumah dan bangunan lainnya rusak.

Kepala Bidang Kedaruratan dan Logistik BPBD Kabupaten Bandung, Jawa Barat, Enjang Wahyudin mengatakan data korban yang terdampak tersebut baru didapat dari satu wilayah. Data tersebut, kata dia, bersifat sementara karena baru satu wilayah yang tercatat.

Baca juga: 150 rumah di Rancaekek Bandung diterjang puting-beliung

"Pangalengan yang sudah tercatat ada 231 KK, 884 jiwa, itu baru Desa Banjarsari, yang lainnya masih dilakukan pendataan," kata Enjang di Bandung, Selasa.

Menurutnya angin kencang tersebut sempat membuat akses jalan dari Pangalengan menuju Kertasari tertutup akibat 16 pohon yang tumbang. Namun sejak pukul 12.00 WIB tadi, akses tersebut sudah kembali bisa dilalui oleh kendaraan.

Selain itu, aliran listrik di wilayah tersebut juga padam akibat sejumlah tiang listrik yang roboh. Hingga kini menurutnya pihak PLN masih melakukan perbaikan agar listrik bisa kembali menyala.

"Informasinya ada 24 tiang, yang roboh ada 17, lagi proses perbaikan sekarang," kata dia.

Dengan demikian, pihaknya hingga kini masih melakukan penanganan serta penanggulangan terhadap objek yang terdampak akibat angin kencang tersebut.

"Dari kami menurunkan personel, kita lakukan pembersihan area pepohonan tumbang juga dengan gergaji dan satu ekskavator, Dinas Pemadam juga menurunkan personel," katanya.

Sementara itu, Camat Pangalengan Eef Syarif Hidayatullah memastikan tidak ada korban jiwa dalam kejadian tersebut. Pascakejadian, kata dia, upaya penanganan yang paling utama adalah keselamatan jiwa penduduknya.

"Kita berupaya selamatkan jiwa dulu, langkah evakuasi kita bersama BPBD, kemudian dari masyarakat dievakuasi ke tempat yang lebih aman," kata Eef.

Pewarta: Bagus Ahmad Rizaldi
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Angin kencang putus jalur lalu lintas di Pangalengan

Komentar