Wali Kota Surabaya beri alasan tolak masuk kabinet Jokowi-Ma'ruf

Wali Kota Surabaya beri alasan tolak masuk kabinet Jokowi-Ma'ruf

Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini saat memberikan keterangan pers soal penolakannya masuk kabinet Jokowi-Ma'ruf di rumah dinasnya, Rabu (23/10/2019).  (HO)

Saya mengucapkan terima kasih atas semua support, tapi saya harus jaga Surabaya ini, kata Risma
Surabaya (ANTARA) - Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini memberikan alasan menolak masuk kabinet Pemerintahan Jokowi-Ma'ruf karena ingin menyelesaikan masa jabatannya sebagai wali kota sampai Februari 2021.

"Saya ingin selesaikan (tugas) di Surabaya. Saya mengucapkan terima kasih atas semua support, tapi saya harus jaga Surabaya ini," kata Risma saat menggelar jumpa pers di rumah dinasnya, Rabu.

Diketahui penolakan Risma tersebut memang bukan hal baru karena sebelumnya sudah beredar kabar Risma tidak akan bersedia menjadi menteri. Hal ini berkaca pada pengalaman Risma juga tidak bersedia dicalonkan menjadi menteri pada periode pertama Jokowi menjabat presiden serta
gubernur pada Pilkada DKI Jakarta beberapa waktu lalu.

Baca juga: Wali Kota Surabaya raih tiga penghargaan dari ajang berbeda

Risma menjelaskan bahwa dirinya memang ditawari posisi menteri saat bertemu dengan Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri pada September 2019. "Tapi saya sampaikan ke Ibu (Megawati), saya tidak (mau)," katanya.

Saat itu, lanjut dia, Megawati memberikan kesempatan Risma agar tidak memberikan jawaban pada saat itu juga. "Wis Mbak ojok kesusu, engko njawabe sak nang awal Oktober ya Mbak (Sudahlah mbak tidak perlu terburu-buru. Nanti jawabnya awal Oktober saja ya mbak," ujar Risma menirukan ucapan Megawati.

Baca juga: 259 penghargaan nasional-internasional diterima wali kota Surabaya

Setelah pertemuan itu, Risma melakukan kunjungan kerja ke Busan, Korea Selatan. Sedangkan awal Oktober ini, Wali Kota menghadiri acara UNICEF dari Cologne, Jerman.

"Saat perjalanan mau berangkat ke Jerman itu, saya ditelepon Mbak Puan (Ketua DPR RI sekaligus pengurus DPP PDI Perjuangan, Puan Maharani)," kata wali kota kota perempuan pertama di Kota Pahlawan ini.

Baca juga: Wali Kota Surabaya bahas transportasi ramah iklim di forum PBB

Dari percakapan telepon itu, Puan meminta Wali Kota Risma menjawab pinangan menteri. Tetapi Risma tetap tidak berubah dengan keputusannya.

"Mbak, piye jadi menteri? Saya jawab tidak. Saya ingin selesaikan (tugas) di Surabaya dulu," katanya.

Pewarta: Abdul Hakim
Editor: Edy Supriyadi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Jajaran menteri petahana lanjutkan PR di kabinet Jokowi-Ma’ruf Amien

Komentar