Kremlin soal Suriah: AS khianati Kurdi

Kremlin soal Suriah: AS khianati Kurdi

Dokumen foto pasukan Demokratik Suriah (SDF) dukungan Amerika Serikat, yang terdiri dari petempur Kurdi dan Arab. (Reuters)

Moskow (ANTARA) - Kremlin pada Rabu menyebutkan bahwa Amerika Serikat telah mengkhianati dan meninggalkan Kurdi Suriah.

Pihaknya menyarankan Kurdi agar mundur dari perbatasan Suriah sesuai kesepakatan antara Moskow dan Ankara atau menerima penyiksaan dari militer Turki.

Baca juga: Pemberontak Suriah dukungan Turki rebut kota di perbatasan

Pernyataan juru bicara Kremlin Dmitry Peskov kepada kantor berita Rusia muncul setelah adanya kesepakatan yang disetujui oleh Rusia dan Turki pada Selasa, yang akan melihat pasukan Suriah dan Rusia diterjunkan ke wilayah bagian timur laut Suriah untuk mengangkut petempur YPG Kurdi beserta senjata mereka dari perbatasan dengan Turki.

Peskov, yang dilaporkan bereaksi terhadap pernyataan utusan khusus Presiden AS Donald Trump, James Jeffrey, mengeluhkan bahwa tampaknya Amerika Serikat memanas-manasi Kurdi untuk tetap dekat dengan perbatasan Suriah dan melawan militer Turki.

"Amerika Serikat telah menjadi sekutu terdekat Kurdi dalam beberapa tahun belakangan. (Namun) AS meninggalkan Kurdi, dan intinya, mengkhianati mereka," kata Peskov.

Baca juga: Suriah tak sudi berdialog dengan pasukan Kurdi dukungan AS

"Kini mereka (Amerika) lebih memilih meninggalkan Kurdi di perbatasan (dengan Turki) dan hampir memaksanya melawan Turki."

Jika Kurdi tidak mundur sesuai dengan kesepakatan antara Moskow dan Ankara, Peskov mengatakan bahwa penjaga perbatasan Suriah dan polisi militer Rusia harus mundur, meninggalkan Kurdi untuk ditangani oleh militer Turki.

Baca juga: Ahli: Operasi anti-teror Turki dibenarkan

Sumber: Reuters

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Mohamad Anthoni
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar