Bank Dunia nilai kemudahan berusaha Indonesia tidak alami perubahan

Bank Dunia nilai kemudahan berusaha Indonesia tidak alami perubahan

Logo Bank Dunia. ANTARA

Indonesia telah mempermudah proses untuk memulai bisnis dengan memperkenalkan platform online untuk lisensi bisnis dan mengganti sertifikat cetak dengan sertifikat elektronik
Jakarta (ANTARA) - Laporan kemudahan berusaha terbaru yang dirilis Bank Dunia menyatakan peringkat Indonesia tidak mengalami perubahan dari peringkat tahun lalu yaitu berada pada posisi 73.

Laporan Doing Business 2020 yang diterima di Jakarta, Kamis, menyatakan Indonesia sedikit mencatatkan peningkatan skor dari 67,96 menjadi 69,6 pada tahun ini.

Dalam laporan tersebut, Bank Dunia menyatakan sejumlah faktor yang mendukung kemudahan bisnis di Indonesia antara lain proses untuk memulai bisnis, urusan perpajakan, hingga kegiatan perdagangan lintas batas.

Baca juga: Pemerintah upayakan perubahan proses bisnis kemudahan berusaha

Salah satu faktor yang mendukung proses untuk memulai bisnis adalah adanya sistem layanan integrasi terpadu elektronik (OSS) untuk kemudahan berusaha bagi para investor.

"Indonesia telah mempermudah proses untuk memulai bisnis dengan memperkenalkan platform online untuk lisensi bisnis dan mengganti sertifikat cetak dengan sertifikat elektronik," sebut laporan itu.

Hal lain yang mempermudah proses memulai bisnis adalah penyediaan listrik yang memadai karena adanya perbaikan dan pemeliharaan jaringan di Surabaya.

Laporan ini juga menyoroti sistem pengisian deklarasi bea cukai yang memudahkan para pelaku usaha dalam melakukan perdagangan lintas batas.

Baca juga: Peringkat kemudahan bisnis meningkat, pemerintah jaga kontinuitas produksi industri

Kegiatan bisnis di dua kota utama yaitu, Jakarta dan Surabaya, juga menjadi lebih mudah setelah pemerintah memperkenalkan sistem manajemen kasus elektronik bagi penegak hukum.

Beberapa indikator menjadi basis penilaian dari laporan ini antara lain, perizinan konstruksi, perlindungan investor minoritas, perdagangan lintas batas dan penegakan kontrak.

Selain itu, indikator memulai usaha, kemudahan listrik, pendaftaran properti, mendapatkan pinjaman, pembayaran pajak dan penyelesaian pailit.

Meski peringkat kemudahan berusaha Indonesia cenderung meningkat, namun peringkat 73 ini tidak memenuhi target yang ditetapkan pemerintah yaitu posisi 40 pada 2019.

Baca juga: Menkeu : peringkat kemudahan berusaha Indonesia meningkat pesat

Pewarta: Satyagraha
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Presiden minta rekomendasi Bank Dunia siasati pelemahan global

Komentar