Tokoh agama dan budaya Bali "membedah" pemikiran I Gusti Bagus Sugriwa

Tokoh agama dan budaya Bali "membedah" pemikiran I Gusti Bagus Sugriwa

Para penerima "I Gusti Bagus Sugriwa Nugraha" atau yang mewakili, berfoto bersama dengan Ketua Dewan Pembina Yayasan IGB Sugriwa, Wakil Rektor ISI Denpasar, dan Kadis Kebudayaan Bali (Antaranews Bali/Ni Luh Rhisma/2019)

Denpasar (ANTARA) - Sejumlah tokoh agama dan budaya di Pulau Dewata kembali "membedah" pemikiran-pemikiran dan kiprah almarhum I Gusti Bagus Sugriwa yang merupakan sosok perintis pembaharuan Agama Hindu dan bahkan dapat dijuluki "Mpu Ageng Kebudayaan Bali".

"Melalui kegiatan seminar ini bekerja sama dengan Institut Seni Indonesia Denpasar, kami ingin menggugah semangat generasi muda untuk lebih menguatkan pemahaman tentang agama, tradisi, adat, seni dan budaya Bali untuk menghadapi tantangan era global," kata Ketua Dewan Pembina Yayasan I Gusti Bagus Sugriwa, Ida Rsi Agung Wayabya Suprabhu Sogata Karang, disela-sela pelaksanaan seminar di Kampus ISI Denpasar, Jumat.

Dalam seminar bertajuk "I Gusti Bagus Sugriwa dalam Lintasan Sejarah Pembangunan Negara dan Agama Hindu" itu dihadirkan sejumlah pembicara yakni Ida Padanda Gede Putra Yoga (mantan murid almarhum), Ida Padanda Gede Wayahan Wanasari (mantan pengurus Yayasan Dwijendra), Prof Dr I Made Bandem (tokoh seni budaya), Drs Ida Bagus Putu Suamba MA, PhD (pemerhati Siwa Budha), Ida Wayan Oka Granoka (mantan murid almarhum), I Nyoman Rema SS, MPhil H (penulis tesus mengenai IGB Sugriwa), dan Putu Eka Guna Yasa SS, MHum (akademisi).

Baca juga: Rektor ISI: Lelucon kesenian Bali jangan lecehkan seni sakral

"IGB Sugriwa juga dipandang sebagai cendekiawan Bali karena telah merumuskan banyak hal tentang Agama Hindu di Bali. Beliau juga sangat intens memperjuangkan agar Agama Hindu Bali diakui negara. Berkat kedekatannya dengan Bung Karno dan perjuangannya bersama teman-teman berdiskusi dengan Menteri Agama kala itu, sehingga akhirnya pada 5 September 1958 terbitlah Surat Keputusan Menteri Agama RI yang mengakui keberadaan Agama Hindu Bali," ucap Ida Rsi Agung yang juga salah satu putra dari IGB Sugriwa.

Sebagai cendekiawan, lanjut dia, IGB Sugriwa juga banyak dilibatkan dalam pendirian berbagai lembaga pendidikan diantaranya Yayasan Dwijendra, STAHN yang kini bernama Institut Hindu Dharma Negeri Denpasar, Kokar Bali kemudian ASTI yang kini menjadi ISI Denpasar, IHD atau yang kini dikenal Unhi Denpasar.

IGB Sugriwa yang telah berpulang pada 22 November 1977 (dalam usia 77 tahun) juga menjadi salah satu penyusun Puja Tri Sandhya bersama beberapa tokoh lainnya dan sekaligus menjadi salah satu sosok pendiri Parisada Dharma Hindu Bali yang sekarang menjadi Parisada Hindu Dharma Indonesia (PHDI).

Di bidang pemerintahan, dan organisasi IGB Sugriwa pernah menjabat anggota Dewan Pemerintah Daerah (DPD) Bali bidang agama, kebudayaan, kehakiman, keuangan, pertanahan dan balai kemasyarakatan, anggota Dewan Nasional, anggota DPA, Front Nasional dan Kwarnas Pramuka.

"Dari berbagai pemikiran Beliau, setidaknya ada tiga harapan utamanya, yakni corak Agama Hindu yang ada di Bali tetap seperti yang diwariskan para leluhur karena terbukti sudah teruji oleh zaman berabad-abad lamanya, tinggal memoles di sana-sini disesuaikan dengan perkembangan zaman, namun doktrin dasarnya jangan sampai terkikis," ucapnya.

Harapan yang kedua agar ada poros yang ketat antara agama dengan seni budaya Bali yang merupakan bunga penghias agama itu sendiri. Terakhir, adanya pengajaran bahasa dan huruf Bali sebagai dasar ke-Balian harus dilakukan dengan mapan, sebagai bekal generasi berikutnya mempelajari khasanah warisan leluhur yang adiluhung.


Relevan 

Dirjen Bimas Hindu Kementerian Agama, Ketut Widnya, yang membuka acara seminar tersebut mengatakan pemikiran-pemikiran IGB Sugriwa masih sangat relevan untuk direalisasikan dalam era Revolusi Industri 4.0.

"Penting kita warisi dan bagikan kepada generasi milenial khususnya terkait agama Hindu salah satunya Beliau mengajarkan agar jangan sampai kita kehilangan ke-Baliannya. IGB Sugriwa bukan saja sosok pendidik, tetapi sekaligus politikus, seniman, budayawan dan tokoh agama. Sebagai seniman, Beliau sangat fasih menembangkan kidung dan kekawih," ucapnya.

Wakil Rektor Bidang Umum dan Keuangan ISI Denpasar Dr Drs I Gusti Ngurah Seramasara melihat IGB Sugriwa sebagai pejuang Hindu yang luar biasa karena berjuang menghadapi berbagai tekanan tokoh agama lainnya saat itu untuk menembus agar Agama Hindu dapat diakui negara.

Prof Dr I Made Bandem, salah satu pembicara seminar mengatakan IGB Sugriwa sebagai cendekiawan Bali patut diberi gelar Mpu Ageng Kebudayaan Bali.

IGB Sugriwa semasa hidupnya merupakan sosok penulis yang produktif, tercatat ada 68 judul buku yang ditulis di 115 publikasi dan diterjemahkan dalam 10 bahasa serta disimpan oleh 351 perpustakaan di seluruh dunia.

"Saya harapkan segera disusun Biografi IGB Sugriwa yang lengkap dan diedarkan secara luas sebagai salah satu referensi dalam bidang agama, sastra dan seni budaya Bali. Perlu diterbitkan pula secara terpisah dari Biografi IGB Sugriwa yaitu sebuah Bibliografi karya-karya Sang Mpu Ageng dijadikan dasar pembelajaran di bidang agama, sastra, dan seni," ujar Bandem.

Masih dalam rangkaian seminar juga ada pemberian penghargaan "I Gusti Bagus Sugriwa Nugraha" kepada empat tokoh yakni Ida Padanda Gede Putra Telabah (alm), Ida Padanda Gede Putra Bajing, Ida Bagus Gde Agastya, dan I Gede Sura.

Baca juga: Rektor ISI: Seniman jadi "panglima" teknologi hadapi era 4.0

Pewarta: Ni Luh Rhismawati
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar