Pakistan beri jaminan bagi terpidana mantan PM Sharif yang sakit

Pakistan beri jaminan bagi terpidana mantan PM Sharif yang sakit

Fail Foto: Mantan perdana menteri Pakistan Nawaz Sharif (REUTERS)

Lahore, Pakistan (ANTARA) - Pengadilan Pakistan memberikan jaminan pada hari Jumat bagi pemenjaraan mantan perdana menteri Nawaz Sharif dengan alasan medis, kata seorang pengacara untuk Sharif.

Sharif (69), perdana menteri yang menjabat sebanyak tiga kali, menjalani hukuman tujuh tahun penjara setelah vonis dalam perkara korupsi pada tahun lalu. Dia membantah tuduhan itu, yang menurut dia bermotivasi politik.

Dia dibawa dari sel penjara ke rumah sakit di kota Lahore pada Senin (21/10) dan partainya mengemukakan kekhawatiran tentang kesehatannya.

"Kami mengajukan permohonan jaminan dengan alasan bahwa kondisi kesehatannya memburuk dan bahwa ia membutuhkan perawatan yang lebih baik," kata pengacaranya, Azam Nazir Tarar, kepada Reuters setelah keputusan Jumat di Lahore.

"Pengadilan menerima permintaan kami dan memberikan jaminan."

Menteri Kesehatan untuk Provinsi Punjab, Yasmin Rashid, mengatakan pada hari Jumat Sharif diyakini menderita gangguan sistem kekebalan tubuh dan kondisinya stabil. Pemerintah mengatakan minggu ini Sharif menderita kadar trombosit darah yang rendah, mungkin karena minum obat tertentu.

Partai Sharif, oposisi utama Liga Muslim Pakistan (Nawaz), menuduh pihak berwenang mengorbankan Sharif dan keluarganya.

Pemerintah menyangkal adanya motivasi politik dalam tindakan hukum terhadap Sharif dan anggota keluarganya yang lain, termasuk putri sulungnya Maryam Nawaz, yang juga ditahan karena dicurigai melakukan korupsi.

Perdana Menteri Imran Khan mengatakan pada Kamis bahwa doanya yang tulus dilakukan bersama Sharif dan dia telah memerintahkan agar dia menerima perawatan kesehatan terbaik.

Tidak jelas apakah Sharif akan dipindahkan ke rumah sakit lain atau diizinkan pergi ke luar negeri untuk perawatan, seperti yang diminta pengacaranya.

Sumber: Reuters

Baca juga: Mantan PM Pakistan, Sharif, kembali ke penjara setelah pengobatan

Baca juga: Putri mantan PM Pakistan ditangkap atas tuduhan korupsi
 

Penerjemah: Maria D Andriana
Editor: Chaidar Abdullah
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar