Polisi bongkar komplotan pengedar cairan vape mengandung narkoba

Polisi bongkar komplotan pengedar cairan vape mengandung narkoba

(kiri-kanan) Kanit V Subdit 1 Ditresnrkoba PMJ Kompol Rosana Labobar, Kasubdit 1 Ditresnaroba PMJ AKBP Ahmad Fanani, Kabid Humas PMJ Kombes Argo Yuwono, Kabag Ops Ditresnrkoba PMJ AkBP Johanes Kindangen dalam gelar perkara liquid vape mengandung narkoba di Polda Metro Jaya, Senin (28/10/2019). ANTARA/Fianda Rassat/aa.

Jakarta (ANTARA) - Direktorat Reserse Narkoba Polda Metro Jaya membongkar komplotan produsen dan pengedar cairan vape (liquid vape) yang dicampur dengan narkotika jenis tembakau gorila.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono, Senin mengatakan, pengungkapan liquid vape mengandung narkoba ini adalah pengembangan dari kasus serupa yang sempat melibatkan artis Vicky Nitinegoro.

Dalam kasus tersebut, Vicky dibebaskan karena terbukti tidak mengonsumsi narkoba. Namun seorang rekan Vicky yang berinisial A harus berurusan dengan polisi lantaran terbukti menguasai dan mengonsumsi liquid vape yang mengandung tembakau gorila.

"Berawal dari informasi masyarakat dan perkembangan tersangka yang sudah kita tangkap. Kita dapat informasi di daerah Jagakarsa sering terjadi penyalahgunaan narkotika," kata Argo

Atas informasi tersebut, Tim V Subdit 1 Ditresnarkoba akhirnya mengamankan seorang pria berinisial M pada 17 Oktober 2019.

"Jadi tersangka M ini kita dapatkan ponsel yang menyebutkan adanya transaksi. Transaksi akan adanya penjualan maupun pembelian vape tersebut yang mengandung tembakau gorila," ujar Argo.

Baca juga: Vicky Nitinegoro diamankan polisi, diduga terlibat narkoba
Baca juga: Polisi periksa cairan vape terkait kasus narkoba Vicky Nitinegoro


Setelah penangkapan M, polisi mendapat beberapa alat bukti yang mengarah ke tersangka FF yang ditangkap saat menuju salah satu jasa pengiriman di Ciputat.

Dalam penangkapan tersebut mengamankan enam botol liquid vape mengandung narkoba. Polisi kemudian menggeledah apartemen FF di Cinere dan menemukan 253 botol liquid vape yang mengandung tembakau gorila.

Penangkapan FF kemudian mengarah ke tersangka keempat yang berinisial PN.

"Setelah kita kembangkan lagi, kita tangkap tersangka PN, dia adalah dalangnya, artinya sebagai otaknya yang membuat bahan itu sekaligus sebagai pengedarnya, penjualnya, dia yang atur dijual kemana," kata Argo.

Penyidik Polda Metro Jaya juga mengirimkan sebagian liquid vape tersebut Laboratorium Forensik Polri untuk diperiksa.

"Dari Labfor juga sudah ada hasilnya yang menyatakan ini dilarang sesuai dengan Permenkes RI tahun 2017," tuturnya.

Atas perbuatannya keempat tersangka itu kini dijerat dengan Pasal 114 ayat 1 dan 112 ayat 1 UU RI Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika dengan ancaman penjara di atas lima tahun.
Baca juga: Vicky Nitinegoro dibebaskan karena hasil tes urine negatif
Baca juga: Rekan Vicky ditangkap karena cairan vape bernarkoba

Pewarta: Fianda Sjofjan Rassat
Editor: Sri Muryono
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Pengungkapan penyelundupan narkoba asal Malaysia terbesar di Kalsel

Komentar