Presiden: 1.500 huntap pengungsi Sulteng selesai sebelum Lebaran 2020

Presiden: 1.500 huntap pengungsi Sulteng selesai sebelum Lebaran 2020

Presiden RI Joko Widodo didampingi Gubernur Sulteng, Longki Djanggola (kanan) dan Menteri PUPR, Basuki Hadimuljono (kiri) meninjau pembangunan huntap untuk korban gempa, tsunami dan likuefaksi yang terletak di Kelurahan Tondo dan Talise, belakang Universitas Tadulako, Kota Palu, Selasa (29/10). (ANTARA/Imron Nur Huda)

Palu (ANTARA) - Presiden RI Joko Widodo menyebut 1.500 unit hunian tetap (huntap) untuk pengungsi bencana gempa, tsunami dan likuefaksi di Sulawesi Tengah rampung sebelum Lebaran tahun depan.

Joko Widodo ingin ribuan pengungsi yang kini tinggal di hunian sementara (huntara) dan yang masih bertahan di tenda-tenda pengungsian menikmati hari raya Idul Fitri tahun 2020 di rumah baru bantuan Pemerintah Pusat dan dari lembaga kemanusiaan dalam dan luar negeri.

"Totalnya ada 1.500 huntap yang segera diselesaikan sebelum lebaran. Menteri PUPR sudah sampaikan 2020 rampung," katanya di sela-sela peninjauan ke kawasan relokasi dan pembangunan huntap di Kelurahan Tondo, belakang Universitas Tadulako, Kota Palu, Selasa.

Sementara pembangunan 500 unit huntap, lanjutnya, akan rampung bulan Desember tahun ini.

Ia mengakui penyelesaian pembangunan 8.000-an huntap untuk korban bencana di Kota Palu, Kabupaten Sigi dan Donggala tidak bisa dilakukan dalam sekejap. Butuh proses.

"Harus cepat diselesaikan karena ditunggu oleh masyarakat yang terkena dampak gempa, tsunami dan likuefaksi. Jadi jangan membuat mereka menunggu terlalu lama," katanya.

Sebelumnya Gubernur Sulawesi Tengah Longki Djanggola menyatakan sebanyak 8.788 unit hunian tetap (huntap) untuk korban bencana gempa, tsunami dan likuefaksi di Kota Palu, Kabupaten Sigi dan Donggala ditargetkan rampung pada 2020.

"Sebanyak 8.788 huntap bantuan Kementerian PUPR, di luar huntap bantuan pihak lain. Sekarang sekitar 1.800 unit huntap sementara di Kota Palu dan Kabupaten Sigi. Itu bantuan Kementerian PUPR dan Yayasan Buddha Tzu Chi Indonesia," katanya dalam rapat koordinasi dengan Kementerian PUPR di ruang kerja Gubernur Sulteng, Kantor Gubernur Sulteng di Kota Palu, Sabtu (28/9).

Ia yakin target tersebut dapat tercapai setelah mendapat penjelasan dan pemaparan perwakilan Kementerian PUPR yang hadir dalam kesempatan itu.

Asalkan pembebasan lahan untuk pembangunan huntap para korban bencana di dua daerah tersebut, di luar Kabupaten Donggala, tidak mengalami hambatan dan kesulitan.

"Semua pekerjaan, baik huntara (hunian sementara) dan huntap sedang dalam pekerjaan sejak tahun ini sampai tahun depan. 8.788 unit huntap diusahakan selesai 2020," ujarnya meyakinkan.

Baca juga: Jokowi: Pembangunan huntap Palu terhambat pembebasan lahan

Baca juga: Pasigala Centre berharap Presiden dengar aspirasi terkait relokasi

Baca juga: Korban gempa harap Presiden temukan bobroknya penanganan pascabencana


 

PASCA BENCANA, 14 KASUS PERNIKAHAN DINI DI KAMP PENGUNGSIAN PASIGALA

 

Pewarta: Muhammad Arshandi
Editor: Yuniardi Ferdinand
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar