Minyak beragam di tengah perkiraan penurunan cadangan bahan bakar AS

Minyak beragam di tengah perkiraan penurunan cadangan bahan bakar AS

Anjungan minyak lepas pantai di di Teluk Meksiko. ANTARA/REUTERS/Henry Romero/aa.

Minyak Brent naik tipis 0,02 dolar AS menjadi ditutup pada 61,59 dolar per barel
Houston (ANTARA) - Harga minyak bervariasi pada akhir perdagangan Selasa (Rabu pagi WIB), mengurangi kerugian sebelumnya yang tajam karena investor fokus pada tanda-tanda bahwa ketegangan perdagangan AS-China dapat mereda bulan depan dan ekspektasi bahwa cadangan produk olahan AS menurun minggu lalu.

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Desember, naik tipis 0,02 dolar AS menjadi ditutup pada 61,59 dolar per barel di London ICE Futures Exchange, setelah jatuh ke 60,66 dolar AS per barel.

Sementara itu, minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Desember turun tipis 0,27 dolar AS menjadi menetap pada 55,54 dolar AS per barel di New York Mercantile Exchange, setelah mencapai terendah sesi di 54,61 dolar AS.

Baca juga: Harga minyak turun di tengah kekhawatiran pasokan

Persediaan produk olahan AS terlihat menurun minggu lalu karena kilang beroperasi relatif rendah. Stok bensin kemungkinan turun 2,2 juta barel, yang merupakan penarikan mingguan kelima mereka, sementara minyak sulingan yang mencakup minyak diesel dan pemanas, terlihat jatuh untuk minggu keenam berturut-turut, diperkirakan telah turun 2,4 juta barel, menurut jajak pendapat Reuters.

"Pasar semakin khawatir tentang persediaan produk olahan, dan itu mendukung minyak mentah," kata John Kilduff, mitra di Again Capital LLC di New York. "Kilang-kilang AS beroperasi pada kapasitas super rendah. Mereka mengalami tahun yang sulit; tidak ada desakan nyata untuk kembali ke layanan."

Operasi pengilangan AS berjalan melambat pada September untuk pemeliharaan musiman, dan masih rendah di sekitar 85 persen dari total kapasitas dalam pekan yang berakhir 18 Oktober, menurut Badan Informasi Energi AS (EIA).

Penguatan harga produk olahan, dengan bensin berjangka AS hampir satu persen lebih tinggi, menarik minyak mentah lebih tinggi meskipun perkiraan bahwa stok minyak mentah AS naik 500.000 barel pekan lalu, kata para analis.

Proses kilang rendah “mungkin sedikit bearish untuk minyak mentah dalam jangka pendek, tetapi akan sangat bullish untuk produk. Jika mereka tidak segera pergi, kami akan kekurangan pasokan, "kata Phil Flynn, seorang analis di Price Futures Group di Chicago.

Laporan pasokan mingguan pertama dijadwalkan pada pukul 20.30 GMT dari American Petroleum Institute (API), diikuti oleh data EIA pada Rabu waktu setempat.

Di awal sesi, harga-harga jatuh karena perkiraan penumpukan minyak mentah AS sementara wakil menteri energi Rusia mengatakan masih terlalu dini untuk membicarakan pengurangan produksi yang lebih dalam oleh OPEC dan sekutunya, menambah tekanan pada pasar.

Amerika Serikat dan China terus mengerjakan perjanjian perdagangan sementara, tetapi mungkin tidak selesai tepat waktu bagi para pemimpin AS dan China untuk menandatanganinya di Chile bulan depan, kata seorang pejabat pemerintah AS.

Klarifikasi pernyataan Gedung Putih sebelumnya, bahwa Presiden AS Donald Trump dan Presiden China Xi Jinping diharapkan menandatangani "fase satu" dari kesepakatan perdagangan, menghalangi optimisme pasar minyak yang telah membalikkan kerugian sebelumnya dan mengangkat ekuitas AS.

Tetapi tanda-tanda ketegangan antara Amerika Serikat dan China setelah perang dagang hampir 16 bulan masih berubah-ubah, telah berdampak besar pada harga minyak mentah. Pelaku pasar percaya bahwa perang perdagangan telah menakuti investor dan memperlambat pertumbuhan ekonomi global, menekan permintaan minyak.

"Setelah ekuitas berubah hijau, minyak mentah menemukan tawaran dan telah bangkit dari posisi terendah," kata Robert Yawger, direktur energi berjangka di Mizuho.

Harga minyak "telah didukung oleh musim pelaporan laba di Wall Street dan harapan bahwa AS dan China akan menandatangani kesepakatan perdagangan awal, fase-satu," kata Andy Lipow, presiden Lipow Oil Associates di Houston.

Baca juga: Harga minyak naik di tengah kekhawatiran pasokan

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar