Ini perbedaan status kasus PA dengan Vanessa Angel

Ini perbedaan status kasus PA dengan Vanessa Angel

Polisi menunjukkan foto DPO muncikari S saat merilis perkembangan kasus prostitusi yang melibatkan finalis Putri Pariwisata 2016, PA di Mapolda Jatim, Selasa (29/10/2019). (ANTARA FOTO/Willy Irawan)

Surabaya (ANTARA) - Kepolisian Daerah Jawa Timur menjelaskan perbedaan status finalis Putri Pariwisata Indonesia 2016 berinisial PA dengan artis Vanessa Angel yang sama-sama terseret dalam kasus prostitusi.

Dirreskrimum Polda Jatim Kombes Pol Gideon Arif Setyawan dikonfirmasi di Surabaya, Rabu, mengatakan ada perbedaan sehingga membuat Vanessa Angel dijadikan tersangka.

"Dalam konteks yang terdahulu itu ada transmisikan data elektronik yang bersifat atau konten pornografi, dalam kasus ini tidak untuk si PA, jadi untuk PA tidak (dijadikan tersangka dan ditahan)," ujarnya.

Baca juga: Tersangkut prostitusi, mantan finalis Puteri Pariwisata minta maaf

Ia mengatakan, perbedaan pada keduanya ada antara aktif dan reaktif, yang mana dalam kasus prostitusi artis sebelumnya, Vanessa disebutnya cenderung aktif.

Mengenai modus yang dipakai dalam tindak pidana prostitusi kali ini, perwira dengan tiga melati itu mengatakan pelaku tidak menyebarkan konten pornografinya melalui data elektronik, hanya janjian lewat telepon.

"Kalau janjian ya lewat handphone tapi kontennya kan tidak, tidak menyebarkan," ucapnya.

Baca juga: Polda Jatim: Pemakai jasa PA berstatus saksi

Adapun terkait publik figur lain yang ditengarai terlibat dalam bisnis haram tersebut, Polda Jatim menyatakan masih mendalaminya dalam keterangan muncikari.

"Kami buka pada pelaku muncikarinya, kalau dipertanyakan siapa publik figur, sebenarnya juga tidak ingin mengekspos siapa figurnya PA, itu kan kemauan dia sendiri untuk klarifikasi," katanya.

"Demikian pula dengan YW, kalau YW mau mengklarikasi sendiri saya persilakan, tapi kalau kami nanti ada aturannya," ucapnya, menambahkan.

Baca juga: Polisi buru pelaku lain kasus prostitusi libatkan publik figur

Lebih lanjut, Gideon mengatakan, pihaknya juga masih menggali modus rekrutmen yang dilakukan muncikari sehingga menyeret finalis Putri Pariwisata 2016 tersebut.

"Itu yang masih akan kami gali lagi dari S, dari S kami gali lebih terang lagi," tuturnya.

Baca juga: Polisi tetapkan J tersangka prostitusi libatkan Puteri Pariwisata

Pewarta: Fiqih Arfani/Willy Irawan
Editor: Nurul Hayat
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Unsur IT dalam RUU PKS diperlukan

Komentar