Buruh-Anies sepakat bentuk Tim 7

Buruh-Anies sepakat bentuk Tim 7

Buruh KSPI melakukan aksi demo menolak upah minimum 2020 sebesar 8.51 persen sesuai dengan rekomendasi Menakertrans RI di depan Balai Kota Jakarta, Rabu (30/10/2019). ANTARA/Livia Kristianti/pri.

Tim 7 itu salah satu terobosan dari Pemprov DKI untuk mengatasi ekonomi kreatif dari buruh sendiri
Jakarta (ANTARA) - Perwakilan buruh dari Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) dan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dalam pertemuan bersepakat di Balai Kota Jakarta untuk membentuk Tim Tujuh (7). 

"Tim 7 itu salah satu terobosan dari Pemprov DKI untuk mengatasi ekonomi kreatif dari buruh sendiri. Jadi, buruh tidak semata-mata mengandalkan gajinya saja setiap bulan," kata Ketua KSPI Winarso di Balai Kota DKI Jakarta, Rabu.

Tim 7 dibentuk dengan kerja sama antara Dewan Pengupahan dan Pemprov DKI Jakarta sebagai harapan baru bagi buruh mendapatkan pendapatan baru dengan cara yang kreatif.

Menurut Winarso, nantinya buruh- buruh itu akan diberikan pelatihan seperti pembuatan kerajinan tangan yang membutuhkan kreativitas pengrajin.

Baca juga: KSPI DKI inginkan upah minimum Rp4,6 juta

"Secara spesifik, Tim 7 mengurus komunikasi dengan buruh terbawah atau berbeda dengan Dinas Ketenagakerjaan yang tidak secara langsung bersentuhan dengan buruh," kata Winarso.

Gagasan Tim 7 baru saja disetujui oleh Anies Baswedan dalam pertemuan dengan perwakilan tujuh buruh KSPI usai massa buruh melakukan demonstrasi menolak kenaikan upah sesuai Peraturan Pemerintah 78/2015 tentang Pengupahan.

"Sebenarnya gagasan sudah ada lama, tapi Pak Anies baru ketok palu, jadi segera dibentuk," kata Winarso.

Sebelumnya, KSPI menolak adanya kenaikan upah minum sebesar 8,51 persen atau setara Rp4,2 juta.

Baca juga: Perwakilan KSPI sampaikan aspirasi ke Anies Baswedan

Mereka menginginkan kenaikan upah sebesar 16 persen atau sesuai rekomendasi dewan pengupahan KSPI sebesar Rp4,6 juta yang artinya memiliki perbedaan jumlah sebesar Rp400.000 dari rekomendasi surat Menteri Ketenagakerjaan RI.

Perbedaan upah minimum itu yang menyebabkan KSPI melakukan aksi di depan Balai Kota Jakarta agar Gubernur Anies Baswedan untuk bertemu dan membahas langsung besaran upah minimum dengan buruh.

Hasil akhir pertemuan perwakilan KSPI dan Gubernur DKI adalah Kamis (31/10) akan dibentuk Tim 7 yang dikhususkan untuk mengelola aspek ekonomi kreatif untuk para buruh bersama dengan Pemprov DKI sehingga pekerja dapat menghasilkan pendapatan lebih dan tidak hanya bergantung dari gaji.

Baca juga: Tolak UMP naik 8,51 persen, buruh akan demo di Kemnaker

Pewarta: Livia Kristianti
Editor: Edy Sujatmiko
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Aksi unjuk rasa buruh sampaikan 3 aspirasi

Komentar