UAE bawa pulang pasukannya dari Aden

UAE bawa pulang pasukannya dari Aden

Dokumentasi - Sebuah kapal berlabuh di terminal peti kemas di pelabuhan Aden, Yaman 12 Desember 2018. ANTARA/ REUTERS/Fawaz Salman/pri.

Kairo (ANTARA) - Uni Emirat Arab pada Rabu mengatakan bahwa pasukannya telah meninggalkan pelabuhan selatan Aden di Yaman dan kembali ke rumah, menyerah kontrol ke Arab Saudi yang memimpin koalisi militer Arab di Yaman.

UAE, yang pada Juni sudah mengurangi kehadiran militernya di Yaman, akan terus berperang melawan "organisasi teroris" di provinsi selatan dan daerah lainnya, demikian pernyataan Komando Pasukan Bersenjata yang dilansir Kantor Berita Negara WAM.

Sejumlah sumber mengatakan kepada Reuters bahwa pasukan UAE mulai mundur dari Aden awal Oktober ini, dalam sebuah langkah yang dianggap sebagai pembuka jalan bagi kesepakatan, yang mengakhiri perebutan kekuasaan antara pemerintah Yaman dukungan Saudi dan separatis selatan yang didukung oleh UAE.

Pasukan separatis merupakan bagian dari aliansi Muslim Sunni, yang campur tangan di Yaman pada 2015 melawan kelompok al Houthi, yang bersekutu dengan Iran. Mereka berupaya mengembalikan pemerintahan Abd-Rabbu Mansour Hadi, yang diakui secara internasional, yang digulingkan dari kekuasaan di ibu kota Sanaa, di wilayah utara oleh kelompok tersebut pada akhir 2014.

Baca juga: UEA katakan perangnya di Yaman "praktis berakhir"
Baca juga: Persekutuan Arab serahkan tentara anak-anak ke Yaman

Namun separatis Dewan Transisi Selatan (STC), yang mengupayakan pemerintahan sendiri di selatan, menghidupkan pemerintahan Hadi pada Agustus dan mengambil kursi sementaranya di Aden, membuka front baru dalam perang berbagai sisi saat pihaknya berupaya memperluas jangkauan.

Berdasarkan pakta awal yang ditengahi oleh Saudi, separatis akan dilibatkan dalam Kabinet teknokrat baru dan pasukan kedua belah pihak ditempatkan di bawah naungan Kementerian Pertahanan dan Kementerian Dalam Negeri Yaman, menurut sumber yang akrab dengan pembicaraan tersebut.

Riyadh telah berupaya menyelesaikan kebuntuan untuk memfokuskan kembali koalisi memerangi al-Houthi di perbatasan selatan mereka.

Pemerintah Hadi telah meminta Abu Dhabi, mitra utama koalisi Arab Saudi, agar berhenti mempersenjatai separatis saat UAE mengatakan pemerintah Hadi tidak efektif dan tidak mempercayai kelompok yang bersekutu dengannya.

Penarikan pasukan oleh UAE awal tahun ini muncul saat sekutu Barat mendesak diakhirinya konflik, yang secara luas dilihat sebagai perang proksi antara Arab Saudi dan Iran.

Sumber: Reuters

Baca juga: Indonesia dan India kerja sama evakuasi warga dari Yaman
Baca juga: Menteri Pertahanan Yaman selamat dari serangan roket Al-Houthi

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Maria D Andriana
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar