Sydney diselimuti asap berbahaya akibat kebakaran lahan

Sydney diselimuti asap berbahaya akibat kebakaran lahan

Delia Smith (kiri) dan suaminya Colin memeriksa rumah mereka yang hancur akibat kebakaran hutan di Winmalee, Blue Mountains, sekitar 70km sebelah barat Sydney, Australia, Senin (21/10). Lebih dari 200 rumah hancur sejak Kamis lalu ketika kebakaran hutan melalap ribuan hektar semak, lahan pertanian, dan perumahan pedesaan di luar kota Sydney. New South Wales, negara bagian terpadat di Australia, telah dinyatakan dalam kondisi darurat. Prakiraan cuaca menyatakan kembalinya cuaca panas dan berangin minggu ini telah menimbulkan kekhawatiran bahwa tiga dari kebakaran hutan paling berbahaya di Blue Mountains akan bertemu dan menciptakan "mega-api" yang sangat besar, menurut keterangan dari Layanan Pemadam Kebakaran Desa New South Wales. (ANTARA FOTO/REUTERS/David Gray)

Sydney (ANTARA) - Kota Sydney dilanda asap berbahaya pada Kamis ketika angin kencang mengipasi puluhan kebakaran hutan di pantai timur Australia, memicu peringatan kesehatan bagi kota yang menampung lebih dari 5 juta orang dan negara bagian New South Wales (NSW).

Petugas pemadam kebakaran berjuang untuk mengendalikan lebih dari 50 kebakaran lahan yang masih menyala di NSW, kata Dinas Pemadam Kebakaran Pedesaan (RFS) negara bagian itu. Tidak ada laporan tentang cedera yang disebabkan oleh kebakaran pada pagi hari waktu setempat, tetapi angin kencang telah meniupkan asap berbahaya ke sebagian besar NSW.

RFS mengatakan asap tidak mungkin hilang setidaknya selama 24 jam, sementara kondisi panas dan kering diperkirakan akan bertahan selama beberapa hari lagi - memperburuk ancaman kebakaran lebih lanjut karena pihak berwenang mencoba mengakses kerusakan dari kobaran api yang sekarang sudah padam.

"Debu dapat memperburuk kondisi jantung dan paru dan menyebabkan gejala seperti iritasi mata dan batuk," kata Richard Broome, direktur kesehatan lingkungan, NSW Health.

"Gejala dapat terjadi selama beberapa hari setelah debu dihirup, sehingga orang dengan kondisi kronis perlu waspada dengan program perawatan mereka."

Salah satu kebakaran terbesar dalam beberapa hari terakhir tercatat di Danau Cathie, 379 kilometer (235,5 mil) utara Sydney - yang telah menghancurkan lebih dari 2.000 hektare (4.942 ekar) taman nasional.

Kebakaran sekarang terkendali, meskipun daerah itu adalah tempat berkembang biak utama bagi koala, memicu kekhawatiran bahwa ratusan koala akan terbunuh oleh kebakaran.

"Berdasarkan perhitungan kami, dengan angka kematian minimum 60% sekitar 350 koala akan hilang," Sue Ashton, presiden Rumah Sakit Port Macquarie Koala mengatakan kepada Reuters.

"Ini mengerikan, benar-benar menghancurkan. Ini adalah tragedi nasional."

Ashton mengatakan tujuh penyelamat pada hari Kamis memasuki taman nasional yang terbakar dalam upaya untuk menyelamatkan koala yang terluka.

Sumber: Reuters

Baca juga: Angin kencang perparah kebakaran hutan di Australia
Baca juga: KLHK: Kebakaran Australia kemungkinan memicu kebakaran Kalimantan

Penerjemah: Maria D Andriana
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar