Idham Azis: Presiden Jokowi berpesan kerja, kerja, kerja

Idham Azis: Presiden Jokowi berpesan kerja, kerja, kerja

Presiden Joko Widodo (kanan) menyematkan tanda pangkat kepada Kapolri Jenderal Pol Idham Azis saat upacara pelantikan Kapolri di Istana Negara, Jakarta, Jumat (1/11/2019). ANTARA FOTO/Wahyu Putro A/foc/pri.

Jakarta (ANTARA) - Kepala Kepolisian Indonesia, Jenderal Polisi Idham Azis, mengatakan, Presiden Joko Widodo hanya berpesan agar ia terus bekerja. "Bapak presiden memberikan menyampaikan kepada saya kerja, kerja dan kerja," kata Idham di Istana Negara Jakarta, Jumat.

Ia menyatakan itu seusai dilantik Jokowi sebagai kepala Kepolisian Indonesia menggantikan Jenderal Polisi (Purnawirawan) Tito Karnavian yang diangkat sebagai menteri dalam negeri per 23 Oktober 2019.

"Saya mensyukuri nikmat yang Allah telah berikan kepada saya, untuk dipercaya bapak presiden mengemban amanah ini selaku Kapolri. Saya juga mengucapkan terima kasih kepada Bapak Presiden Jokowi yang telah mempercayakan kepada saya untuk menjalankan tugas ini selaku Kapolri," kata Aziz.

"Saya akan meningkatkan dan melanjutkan pemantapan kerja sama bersama dengan TNI untuk menjaga keamanan ketertiban masyarakat di seluruh Indonesia ini," katanya.

Terkait program, ia mengaku sudah menyampaikan hal itu dalam uji kelayakan dan kepatutan di DPR.

Juga baca: Fraksi NasDem minta Idham Aziz galakkan "community policing"

Juga baca: Puan Maharani sampaikan tantangan Kapolri baru

Juga baca: DPR setujui Idham Aziz jadi Kapolri

"Kalau masalah program saya, saya sudah paparkan ketika 'fit and proper' sehingga secara cepat akan saya tindaklanjuti setelah saya serah terima dengan Bapak Mendagri yang rencana akan dilaksanakan tanggal 6 November, hari Rabu," katanya.

DPR mengesahkan Azis menggantikan Karnavian dalam rapat paripurna yang dipimpin Ketua DPR, Puan Maharani, di Gedung DPR pada Kamis (31/10). 

Sebelumnya, Komisi III DPR secara aklamasi telah menyetujui Azis di posisi itu setelah melakukan uji kepatutan dan uji kelayakan pada Rabu (30/10), dimana dia menyampaikan visi dan misinya.

Azis adalah lulusan Akademi Kepolisian pada 1988 yang jabatan terakhir dia sebelum ini adalah kepala Badan Reserse Kriminal Kepolisian Indonesia dan pernah juga menjabat sebagai kepala Polda Metro Jaya.

Ia tercatat pernah melumpuhkan dalang teror bom Bali, Dr Azahari, di Batu, Malang, Jawa Timur, pada 2005.

Saat itu, dia menjabat kepala Unit Riksa Subden Investigasi Densus Kepolisian Indonesia. Ia melaksanakan operasi yang dipimpin Kepala Badan Reserse Kriminal Kepolisian Indonesia (saat itu), Komisaris Jenderal Polisi Makbul Padmanegara itu itu bersama Tito Karnavian, Petrus Reinhard Golose, serta Rycko Amelza Dahniel dan lainnya. Mereka pun mendapat kenaikan pangkat luar biasa dari Kepala Kepolisian Indonesia (saat itu), Jenderal Polisi Sutanto.
 

Pewarta: Desca Lidya Natalia
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Tito serah terimakan Panji Tribrata ke Idham

Komentar