New Delhi nyatakan darurat umum atas pencemaran terburuk tahun ini

New Delhi nyatakan darurat umum atas pencemaran terburuk tahun ini

Kendaraan berjalan melewati kabut asap dekat India Gate di New Delhi, India, Rabu (30/10/2019). ANTARA FOTO/REUTERS/Anushree Fadnavis/wsj/djo

New Delhi (ANTARA) - Pihak berwenang di New Delhi mengumumkan keadaan darurat kesehatan masyarakat pada Jumat dan menutup sekolah dan semua kegiatan konstruksi hingga minggu depan ketika polusi udara di kota itu mencapai tingkat terburuk tahun ini.

Kabut tebal mengepung ibu kota India minggu ini yang disebabkan oleh asap beracun dari kebakaran pertanian yang mengamuk di negara-negara tetangga.

Indeks yang mengukur tingkat polusi udara yang mematikan mencapai 484 pada skala 500 pada hari Jumat, Dewan Pengendalian Polusi Pusat pemerintah, yang terburuk tahun ini.


Baca juga: Sekolah di New Delhi tutup sampai 5 November akibat polusi udara

Indeks ini mengukur tingkat PM 2.5, materi partikel kecil yang masuk jauh ke paru-paru. Apa pun di atas 400 berisiko bagi orang dengan penyakit pernapasan dan juga dapat mempengaruhi bahkan mereka yang memiliki paru-paru sehat.

Beberapa perusahaan menyarankan karyawan untuk menghindari paparan udara beracun dan bekerja dari rumah.

"Kami telah disarankan untuk tinggal di rumah pada hari Senin," kata Anuj Rawat, seorang direktur akun di Kantar, lengan riset pasar WPP periklanan utama Inggris. Kantar mempekerjakan sekitar 400 orang di kantornya di New Delhi, kata Rawat.

Otoritas Pengendalian Pencemaran Lingkungan, yang memimpin upaya untuk mengatasi polusi Delhi, mengatakan: "Kita harus menganggap ini sebagai darurat kesehatan masyarakat karena polusi udara sekarang berbahaya dan akan berdampak buruk bagi kesehatan semua, terutama anak-anak kita."

Baca juga: Polusi India membuat marmer putih Taj Mahal jadi hijau

Ini melarang semua pekerjaan konstruksi di kota metropolitan yang luas dari 20 juta orang dan kota-kota tetangga sampai 5 November.

Setiap tahun, petani di negara bagian Punjab dan Haryana membakar residu tanaman untuk mempersiapkan musim tanam, mengabaikan peringatan pemerintah.

Menurut monitor SAFAR yang dikelola pemerintah, gambar-gambar satelit telah menangkap hampir 3.200 insiden pembakaran jerami pada hari Kamis di Haryana dan Punjab yang berkontribusi terhadap 44% polusi di Delhi.

Kepala Menteri Delhi Arvind Kejriwal menawarkan masker gratis pada hari Jumat dan memerintahkan sekolah-sekolah tutup hingga 5 November untuk melindungi anak-anak.

Baca juga: Kabut asap mencekik Delhi saat tindakan darurat gagal

Udara beracun telah membuat beberapa pemain kriket Bangladesh menderita sakit tenggorokan dan mata gatal menjelang pertandingan Twenty20 melawan India pada hari Minggu.

"Pemerintah tahu situasi darurat sedang mendekati dan tidak mengambil langkah-langkah substantif mengenai pembakaran tunggul atau sumber polusi industri besar," kata Sunil Dahiya, seorang analis polusi energi dan udara di Greenpeace.

Sumber: Reuters

Penerjemah: Maria D Andriana
Editor: Mohamad Anthoni
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Personel Hang Nadim tanggap hadapi keadaan darurat

Komentar