Polisi Brazil grebek kantor perkapalan Yunani terkait tumpahan minyak

Polisi Brazil grebek kantor perkapalan Yunani terkait tumpahan minyak

Seorang pria memperlihatkan seekor kepiting saat ia bekerja memindahkan tumpahan minyak di pantai Suape di Cabo de Santo Agostinho, negara bagian Pernambuco, Brazil, Minggu (20/10/2019). (REUTERS/STRINGER)

Rio De Janeiro (ANTARA) -
Polisi Brazil pada hari Jumat (1/11) menggrebek kantor sebuah perusahaan Yunani untuk menyelidiki sebuah kapal tanker minyak yang membawa minyak mentah Venezuela yang diduga tumpah di laut, sehingga menodai ribuan kilometer garis pantai Brazil selama dua bulan terakhir.

Jaksa penuntut mengatakan mereka mempersempit tersangka menjadi kapal berbendera Yunani, yang tidak mereka sebutkan, yang tampaknya telah menumpahkan minyak mentah sekitar 700 km (420 mil) dari pantai Brazil antara 28-29 Juli, menuju Singapura dengan minyak yang dimuat di terminal San Jos.

Pengacara umum Brazil mengatakan negara itu akan mencari kerusakan dalam kasus ini, yang telah menodai pantai tropis sepanjang 2.500 km dari garis pantai dengan lumpur tebal, melukai pariwisata dan komunitas nelayan di wilayah timur laut yang lebih miskin.

"Ada bukti kuat bahwa perusahaan, kapten, dan awak kapal gagal mengomunikasikan pihak berwenang tentang tumpahan minyak / pelepasan minyak mentah di Samudra Atlantik," kata jaksa penuntut Brazil dalam sebuah pernyataan.

Polisi federal mengatakan mereka sedang melakukan surat perintah penggeledahan di alamat yang dikaitkan dengan perusahaan Yunani. Pihak berwenang Brazil mengatakan mereka juga telah meminta kerja sama dari agen-agen internasional, termasuk Interpol, untuk menyelidiki lebih lanjut kapal, awaknya dan perusahaan tersebut .

Polisi mengatakan data oseanografi dan geolokasi menunjukkan bahwa kapal Yunani adalah satu-satunya yang menavigasi dekat asal tumpahan antara 28 dan 29 Juli, setelah berlabuh di Venezuela pada 15 Juli.

Jaksa federal mengatakan angkatan laut Brazil juga memiliki informasi mengenai penahanan kapal di Amerika Serikat selama empat hari karena "prosedur operasi yang salah terkait dengan pemisahan minyak dan air untuk pembebasan di laut."

Baca juga: COP25 berpindah dari Brazil hingga Spanyol

Tidak jelas kapan penahanan AS terjadi.

Pada akhir Oktober, tumpahan minyak yang pertama kali terdaftar pada akhir Agustus telah dilaporkan di sembilan negara bagian dan 94 kota, menurut polisi federal, menewaskan puluhan hewan dan Brazil sejauh ini telah mengumpulkan sekitar 2.000 ton lumpur dari pantai-pantainya dalam upaya pembersihan berkelanjutan, sambil bekerja untuk merehabilitasi burung dan penyu yang dilapisi minyak mentah tebal.

Upaya pembersihan yang lambat dan tambal sulam, bersama dengan minggu kebingungan tentang penyebab tumpahan telah memicu kritik terhadap respon pemerintah Brazil. Para pejabat mengatakan Brazil mengikuti protokol standar sejak awal bencana.

Karena minyak mentah berat tidak mengapung di permukaan laut seperti kebanyakan tumpahan minyak, para pejabat mengatakan metode tradisional untuk melacaknya dan menjauhkannya dari pantai tidak efektif.

Sumber: Reuters

Baca juga: Tumpahan minyak misterius cemari pesisir Brasilia

Penerjemah: Maria D Andriana
Editor: Chaidar Abdullah
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar