Formula 1

Hamilton raih gelar juara dunia keenam meski Bottas juara di Austin

Hamilton raih gelar juara dunia keenam meski Bottas juara di Austin

Pebalap Mercedes Lewis Hamilton melakukan selebrasi usai mengunci gelar juara dunia ke-6 di Grand Prix Amerika Serikat, Sirkuit Americas, Minggu (3/11/2019) Getty Images North America/AFP/Dan Istitene

Jakarta (ANTARA) - Lewis Hamilton mengunci gelar juara dunia Formula 1 keenam kalinya setelah finis runner-up pada balapan Grand Prix Amerika Serikat di Austin, Texas, Minggu waktu setempat.

Rekan satu timnya di Mercedes, Valtteri Bottas, keluar sebagai juara balapan seri ke-19 itu setelah start dari pole position dan menggunakan dua strategi pitstop yang berjalan sempurna.

Namun dengan mengemas 18 poin, Hamilton menutup peluang Bottas bertarung untuk titel musim ini setelah sang pebalap Britania itu unggul 67 poin dengan dua balapan tersisa. Hamilton tiba di Sirkuit Americas (COTA) dengan hanya memerlukan empat poin untuk mengunci gelar juara dunia musim ini.

Baca juga: Vettel puja puji Hamilton jelang penobatan gelar juara dunia

Hamilton, dengan satu strategi pitstop, hampir merayakan gelar keenamnya dengan menjuarai balapan di COTA namun di lima lap terakhir dia cukup kewalahan dengan sisa umur ban hard yang dipakai sehingga Bottas menyalip untuk memimpin lomba hingga finis 4,148 detik di depan.

"Balapan yang sangat sulit hari ini. Valtteri melakukan tugasnya dengan baik," kata Hamilton usai lomba.

Ini merupakan kali kedua bagi Hamilton mengunci gelar juara dunia di Austin setelah sebelumnya dia merayakan gelar ketiganya di COTA pada 2015.

Hasil itu juga membuat Mercedes menjadi tim pertama dalam sejarah yang meraih enam gelar ganda secara beruntun, setelah mengunci gelar konstruktor bulan lalu di Jepang.

Dalam usia 34 tahun, Hamilton kini menjadi pebalap tersukses kedua dengan enam gelar juara dunia, menyingkirkan mantan pebalap Mercedes Juan Manuel Fangio ke peringkat tiga dan mendekatkan dirinya ke rekor Michael Schumacher yang memegang tujuh gelar.

"Ayahku memberitahuku ketika aku berusia enam atau tujuh tahun untuk jangan pernah menyerah, itu adalah moto keluarga. Aku tak memikirkan soal kejuaraan, tapi sebagai seorang atlet aku merasa tak pernah sesegar sekarang. Aku siap untuk balapan selanjutnya, kami akan terus maju," kata Hamilton.

Baca juga: Statistik Grand Prix Amerika Serikat

Bottas pun mengucapkan selamat kepada rekan satu timnya itu. "Ini kemenangan yang bagus... namun itu tak cukup dan Lewis meraih gelar itu... selamat kepadanya. Dia pantas untuk itu, dia kuat di musim ini."

Max Verstappen yang tampil cepat di lima lap terakhir sempat mengancam posisi Hamilton, namun bendera kuning dikibarkan ketika mobil Haas Kevin Magnussen keluar trek di dua lap terakhir.

Oleh karena itu, Verstappen yang mendekat hingga satu detik di belakang Hamilton pun tak boleh melaju lebih kencang dan harus puas di P3 untuk tim Red Bull.

"Mereka sedikit lebih kencang hari ini. Balapan yang bagus dan menyenangkan. Kami memiliki kecepatan yang baik. Bendera kuning di lintasan lurus terakhir, jika tidak, aku rasa kami bisa finis kedua hari ini," kata Verstappen.

Jelang start, Verstappen mendapati retakan di sayap belakang mobilnya sehingga teknisi tim Red Bull harus berpacu dengan waktu mengganti bagian tersebut di starting grid.

Baca juga: Ferrari berharap suhu dingin Austin bantu tim berjaya di Grand Prix AS

Sementara itu di kubu Ferrari, strategi tak berjalan dengan baik. Charles Leclerc tak cukup cepat untuk bersaing memperebutkan podium dan hanya finis P4.

Sedangkan Sebastian Vettel menjalani start yang buruk, kehilangan banyak posisi dari P2 ke P7 hingga lap ke-2. Juara GP Amerika 2013 itu mengeluh di radio jika mobilnya mengalami understeer.

Belum selesai masalah teknis di mobil Vettel, bencana datang kepada pebalap asal Jerman itu ketika suspensi kanan belakang mobilnya patah saat melaju di Tikungan 9 di lap ke-8.

Alexander Albon kembali tampil impresif dengan finis P5 untuk Red Bull diikuti oleh pebalap Renault Daniel Ricciardo di P6.

Duo pebalap McLaren Lando Norris dan Carlos Sainz masing-masing finis di P7 dan P8.

Baca juga: Para pebalap komentari desain mobil F1 2021

Di mobil Renault kedua, Nico Hulkenberg finis P9 di depan Daniil Kvyat yang mengemas poin terakhir di balapan di P10 untuk Toro Rosso.

Sergio Perez harus start dari jalur pit karena melewatkan panggilan untuk menimbang mobilnya di sesi latihan bebas. Di akhir lomba, pebalap asal Meksiko itu finis P11 untuk Racing Point.

Robert Kubica juga gagal melanjutkan balapan ketika mengalami masalah teknis dengan mobil Williamsnya.

Baca juga: Mantan teknisi McLaren dan Ferrari gabung ke Renault musim depan

Baca juga: Renault rombak departemen aerodinamika

Pewarta: Aditya Eko Sigit Wicaksono
Editor: Irwan Suhirwandi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar