DPR: Presiden pilih orang berpengalaman sebagai Dewan Pengawas KPK

DPR: Presiden pilih orang berpengalaman sebagai Dewan Pengawas KPK

Ilustrasi sidang paripurna DPR di Gedung Parlemen, Jakarta. ANTARA FOTO/Indrianto Suwarso

Jakarta (ANTARA) - Wakil Ketua DPR, Azis Syamsuddin, menyarankan agar Presiden Joko Widodo memilih orang yang berpengalaman di bidang hukum sebagai Dewan Pengawas KPK.

"Cari orang yang berpengalaman di bidang hukum," kata dia, di Gedung Parlemen, Jakarta, Senin.

Ia mengatakan, Dewan Pengawas KPK juga bisa saja diisi oleh para mantan anggota KPK dan orang-orang yang memiliki pengalaman dalam bidang hukum.

Menurut dia, tidak masalah apabila Jokowi memilih Dewan Pengawas KPK dari kalangan partai politik namun harus memiliki kompetensi dan latar belakang yang mencukupi.

"Sepanjang dia kompeten, punya latar belakang yang cukup, mengapa tidak. Dari wartawan juga boleh," ujarnya.

Juga baca: Soal UU KPK perubahan, Yasonna: Kita analisis dulu, tenang saja

Juga baca: Koalisi masyarakat diskusi dengan pimpinan dampak UU KPK revisi

Ketua Komisi III DPR, Herman Herry, menyerahkan sepenuhnya kepada Presiden Jokowi untuk memilih Dewas KPK karena sudah sesuai dengan UU Nomor 19/2019 tentang KPK.

Ia mengatakan, sesuai pasal 69A ayat 1 UU KPK, mengatur ketua dan anggota Dewan Pengawas KPK untuk pertama kalinya ditunjuk dan diangkat presiden.

"Yang kedua, presiden boleh memilih siapa saja tapi kira-kira koridornya boleh penegak hukum yang masih aktif, syaratnya sudah 15 tahun punya pengalaman bekerja," katanya.

Menurut dia, kekhawatiran ada konflik kepentingan atau tidak saat presiden memilih langsung Dewan Pengawas KPK, bergantung kepada siapa yang melihatnya.

Ia mengatakan agar tidak ada konflik kepentingan, semua pihak dan komponen bangsa harus menjaga dalam penunjukan Dewas KPK sebagai pelaksanaan UU.

Pewarta: Imam Budilaksono
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komisi X DPR-RI agendakan panggil Pemda untuk Piala Dunia U20

Komentar