Granat meledak di Kashmir sebabkan satu tewas, 14 luka-luka

Granat meledak di Kashmir sebabkan satu tewas, 14 luka-luka

Warga membawa jenazah seorang buruh, yang tewas oleh pria bersenjata tak dikenal kemarin, setelah pemeriksaan post-mortem di sebuah rumah sakit di selatan Kashmir, distrik Kulgam, India, Rabu (30/10/2019). ANTARA FOTO/REUTERS/Stringer/wsj/djo

Srinagar (ANTARA) - Granat meledak di Kota Srinagar, Kashmir, India pada Senin sehingga menyebabkan satu orang tewas dan sekitar 14 warga lainnya luka-luka, demikian laporan dari dua pejabat pemerintah India.

Sembilan orang yang terluka telah dilarikan ke rumah sakit. Satu di antaranya dilaporkan dalam keadaan kritis akibat ledakan granat di Jalan Hari Singh High Street, pusat kota Srinagar, kata pejabat pemerintah India yang menolak disebut namanya.

Dataran tinggi Kashmir, wilayah yang diperebutkan India dan Pakistan, bergejolak setelah pemerintah India mencabut otonomi dan status khusus negara bagian itu pada 5 Agustus.

Tidak hanya itu, pemerintah India juga memutus akses internet, serta menahan ribuan warga Kashmir sebagai upaya mencegah unjuk rasa.

Baca juga: India batasi akses di Kashmir setelah PM Pakistan berpidato di PBB

Di tengah penangkapan massal itu, sejumlah kelompok garis keras di Kashmir balik membalas dengan menyerang para pekerja migran yang datang dari negara bagian lain.

Pemerintah India sempat membuka akses telekomunikasi untuk warga Kashmir beberapa minggu setelah status otonomi negara bagian itu dicabut, tetapi pada akhir September 2019, jalur komunikasi kembali diputus guna mencegah aksi protes massa.

Sejauh ini, informasi mengenai Kashmir hanya dapat diperoleh dari pemerintah India, mengingat pewarta asing tidak diperkenankan mendatangi wilayah itu. Walaupun demikian, sekitar akhir Oktober tahun ini, delegasi parlemen Uni Eropa mendapatkan izin dari pemerintah India untuk mendatangi Kashmir dan memantau keadaan di wilayah konflik tersebut.

Sumber: Reuters

Baca juga: Pakistan minta India taati 11 resolusi PBB terkait Kashmir
Baca juga: Pakistan butuh dukungan Indonesia selesaikan Kashmir
Baca juga: Baku tembak di Kashmir, ribuan warga selamatkan diri
Baca juga: Pengamat sebut penutupan Kashmir dapat picu pemberontakan

Penerjemah: Genta Tenri Mawangi
Editor: Azis Kurmala
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar