Bulog akan bangun King Market, toko modern khusus pangan

Bulog akan bangun King Market, toko modern khusus pangan

Direktur Utama Perum Bulog Budi Waseso. (ANTARA/Ade Irma Junida)

Jaringan kami ada di seluruh Indonesia, termasuk gudang. Artinya kemampuan kami ada, sekarang kita bangun teknologinya
Jakarta (ANTARA) - Perum Bulog mengatakan ingin membangun King Market, toko modern khusus pangan, guna memanfaatkan jaringan luas yang dimiliki BUMN itu.

"Jaringan kami ada di seluruh Indonesia, termasuk gudang. Artinya kemampuan kami ada, sekarang kita bangun teknologinya," kata Direktur Utama Perum Bulog Budi Waseso ditemui seusai menerima penghargaan Marketing The Innovation dalam BUMN Branding & Marketing Award 2019 di Jakarta, Selasa.

Buwas, begitu ia kerap disapa, menjelaskan BUMN itu kini terus berbenah untuk melakukan transformasi di era digital, termasuk dengan menggencarkan platform penjualan daring.

Untuk mewujudkan King Market, Bulog akan secara resmi meluncurkan Panganandotcom yang ada di platform e-commerce Shopee pada pertengahan November ini.

Panganandotcom akan jadi langkah awal bagi Bulog merealisasikan King Market yang nantinya bakal melayani permintaan online dan offline di seluruh Indonesia.

"Kami kerja sama dengan e-commerce, membuat Panganandotcom, itulah cikal bakal King Market. Jadi gudang Bulog yang ada nanti akan diberdayakan jadi King Market. Wilayah yang produksi pangan, misalnya, bisa menjual langsung di sarana King Market, kita bantu juga lewat Panganandotcom," katanya.

Buwas mengatakan pada awalnya ditargetkan King Market akan bisa beroperasi penuh 2022. Namun, diharapkan program itu sudah mulai berjalan pada 2020 setelah diresmikan penjualannya melalui Panganandotcom.

Buwas mengatakan untuk mewujudkan rencana membangun King Market, pihaknya tidak mengeluarkan investasi besar karena akan memanfaatkan gudang yang sudah ada.

"Kita sinergikan sistem yang ada, manfaatkan tempat yang ada. Pelan-pelan kita bangun dan sempurnakan," katanya.

Secara terpisah, Direktur Pengembangan Bisnis dan Industri Perum Bulog Imam Subowo menjelaskan King Market akan menjadi toko besar di mana Bulog bisa menjual produk-produk pangan baik produksi sendiri maupun dari pihak lain

"Jadi ini seperti toko modern tapi khusus untuk pangan. Makanya namanya King Market. Kita ingin urusan pangan ini dikuasai negara," katanya.

Baca juga: Buwas: penjualan beras Bulog lewat e-commerce diminati masyarakat

Baca juga: Buwas: Mafia beras BPNT untung hingga Rp9 miliar/bulan, ini modusnya

 

Pewarta: Ade irma Junida
Editor: Ahmad Buchori
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Fumigasi mencegah rusaknya beras karena lamanya penyimpanan

Komentar