Dua santri tewas saat akan membersihkan sumur

Dua santri tewas saat akan membersihkan sumur

Salah satu mayat santri di dalam kantong mayat dibawa ke RSJ Magelang untuk divisum. (ANTARA/Heru Suyitno)

Magelang (ANTARA) - Dua santri Pondok Pesantren Nurul Ali, Sempu, Ngadirojo, Secang, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah, tewas saat akan membersihkan sumur di pondok pesantren tersebut.

Kapolsek Secang AKP Purwanto di Magelang, Selasa, mengatakan kedua santri tersebut yakni Abdul Kodim (25) warga Bojong, Mangli, Kaliangkrik dan Adi Usman (21), warga Gumuk, Muneng, Pakis, Kabupaten Magelang.

Baca juga: Dua santri di Semarang tewas disambar kereta

Ia mengatakan mereka berupaya membersihkan sumur yang berada di kompleks ponpes karena saluran air mati. Mereka berinisiatif untuk membersihkan sumur agar airnya bisa disedot.

"Ketika itu, korban Adi dan Kodim serta Amin berinisiatif untuk menguras sumur. Kemudian mereka mencari tangga dan diikatkan dengan tiang untuk turun ke sumur," katanya.

Baca juga: Dua santri Al-Zaytun tewas di kolam ikan

Sumur yang dibersihkan tersebut diperkirakan kedalamannya 15 meter dengan diameter 1 meter. Sumur yang berada di kompleks ponpes rencananya dibersihkan bertiga Adi, Kodim, dan Muh Thohar (24). Saat itu, yang pertama turun ke sumur Adi, kemudian berteriak minta tolong dan Kodim turun bermaksud menolongnya, sedangkan Muh Thohar ada di atas.

Thohar mengatakan telah merencanakan untuk membersihkan sumur sejak kemarin, namun baru dilaksanakan hari ini.

Baca juga: Dua santri terseret ombak Pantai Rancabuaya ditemukan tewas

Thohar yang mengetahui kejadian tersebut, kemudian melaporkan kepada pengasuh ponpes. Kemudian laporan diteruskan ke Polsek Secang.

Proses evakuasi kedua korban dilakukan petugas Damkar Kabupaten dan Kota Magelang. Setelah berhasil dievakuasi, kedua korban dibawa menuju RSJ Prof Dr Soerojo Magelang untuk divisum. 

Pewarta: Heru Suyitno
Editor: Bambang Sutopo Hadi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Robot Tematik Karya Santri Jember Yang Mampu Juara Nasional

Komentar