1.000 pekerja alami PHK ditarget ikut vokasi BPJS ketenagakerjaan

1.000 pekerja alami PHK ditarget ikut vokasi BPJS ketenagakerjaan

Direktur Pelayanan BPJS Ketenagakerjaan Krishna Syarif memberikan penjelaskan mengenai program vokasi kepada perwakilan perusahaan se Banten di Serpong (ANTARA)

Ini bagian dari mengatasi pengangguran dari PHK
Tangerang (ANTARA) - BPJS Ketenagakerjaan menargetkan sebanyak 1.000 pekerja yang mengalami Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) dari perusahaan, dapat mengikuti program vokasi untuk meningkatkan SDM unggul dan memiliki peluang untuk kembali bekerja di tempat awal maupun secara mandiri.

Direktur Pelayanan BPJS Ketenagakerjaan Krishna Syarif di Tangerang, Rabu menjelaskan, vokasi adalah program BPJS Ketenagakerjaan dalam meningkatkan SDM yang unggul.

Untuk mensukseskan program ini, BPJS Ketenagakerjaan melibatkan semua pihak seperti perusahaan, lembaga pelatihan, pemerintah daerah dan juga serikat pekerja.

Baca juga: BPJS-TK targetkan 198 Desa Sadar Jaminan Sosial Ketenagakerjaan 2019

Harapannya adalah, ketika ada pekerja yang mengalami PHK maka bisa disalurkan melalui program vokasi. Sehingga tetap memiliki keterampilan untuk kemudian disiapkan jika perusahaan tersebut membutuhkan kembali tenaga kerja.

"Atau nantinya pekerja tersebut dapat membuka peluang usaha kerja dari hasil belajar di lembaga pelatihan sehingga masalah PHK dapat teratasi," ujarnya.

Program vokasi ini, mulai dijalankan per bulan September dan ditarget hingga akhir bulan Desember 2019 dapat diikuti 1.000 peserta.

"Kita ajak semua pihak untuk terlibat. Ini bagian dari mengatasi pengangguran dari PHK. Peran perusahaan sangat besar, ketika ada yang di PHK maka bisa diikutsertakan dalam program vokasi BPJS Ketenagakerjaan," ujarnya dalam pertemuan bersama 140 perusahaan se Banten di Serpong Tangerang.

Krishna menuturkan, Banten adalah pilot project bersama DKI Jakarta dan Jawa Barat dalam program vokasi. Meskipun, program ini sudah disosialisasikan juga di daerah lain seperti NTT dan jawa tengah.

Saat ini, sudah ada empat lembaga pelatihan yang siap membantu peningkatan keterampilan pekerja. Bahkan, lembaga pelatihan tersebut bisa menyiapkan modul yang disesuaikan dengan kebutuhan perusahaan maupun pekerja.

"Kita akan perbanyak lembaga pelatihan untuk bisa ikut serta dalam mensukseskan program vokasi. Karena, ini adalah program pusat dan juga memenuhi kebutuhan pasar dengan SDM yang unggul," paparnya.

Deputi Direktur BPJS Ketenagakerjaan Kanwil Banten, Eko Nugriyanto menuturkan, 140 perusahaan yang sudah mendapatkan sosialisasi dalam program vokasi maka bisa langsung bisa menyampaikan data pekerja yang diikutsertakan.

Sebagai daerah pilot project, Provinsi Banten adalah daerah strategis bagi pertumbuhan ekonomi. Oleh karena itu, dengan adanya program ini maka pekerja dapat memiliki keterampilan yang unggul.

"Perusahaan bisa menyampaikan data langsung ke BPJS ketenagakerjaan agar pekerja yang di PHK dapat ikut program ini," katanya.

Baca juga: BPJS-TK gandeng LPKN Mataram latih pekerja terkena PHK

Pewarta: Achmad Irfan
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Guru ngaji dan marbot di Tangerang dilindungi BPJS Ketenagakerjaan

Komentar