IIWFM 2019 di Makassar angkat soal limbah sampah

IIWFM 2019 di Makassar angkat soal limbah sampah

Gubernur Sulawesi Selatan HM Nurdin Abdullah (tiga kiri) didamping Pejabat (Pj) Wali Kota Makassar Iqbal Suhaeb (dua kanan) bersama delegasi negara Sahabat saat pertemuan International Investment Forum on Waste Management (IIWFM) 2019 di Makassar, Sulawesi Selatan, Kamis (7/11/2019). FOTO/HO/Humas Pemkot Makassar.

Jadi kita mau limbah-limbah ini bisa berkurang dan bernilai ekonomis,
Makassar (ANTARA) - Pemerintah Kota Makassar sebagai tuan rumah pelaksanaan International Investment Forum on Waste Management (IIWFM) 2019 mengangkat soal penanganan limbah sampah yang menjadi masalah utama di perkotaan.

"Permasalahan sampah dan limbah tentu menjadi momok menakutkan bagi masyarakat, utamanya di wilayah perkotaan," ujar Pejabat Wali Kota Makassar, Iqbal Suhaeb dalam pertemuan tersebut di Makassar, Sulawesi Selatan (Sulsel), Kamis.

Iqbal menyebutkan pengelolaan limbah tidak hanya pada proses pengurangannya saja, namun bagaimanaa menciptakan sampah atau limbah menjadi nilai yang ekonomis.

Baca juga: Penanganan sampah jadi prioritas Menteri PUPR

“Jadi kita mau limbah-limbah ini bisa berkurang dan bernilai ekonomis. Agar limbah bisa juga masuk dalam kategori berdampak baik bagi Kota Makassar," ujarnya

Untuk itu, ia berharap pertemuan ini bisa menghasilkan sesuatu hal yang menimbulkan dampak positif bagi dunia pengelolaan sampah dan limbah di Kota Makassar.

Mantan Kepala Balitbangda Pemprov Sulsel ini berharap forum ini sebagai penemuan solusi dalam bentuk teknologi untuk menangani salah satu persoalan besar di kota-kota besar seperti di Makassar dan kota lainnya di Indonesia.

Pertemuan ini dihadiri perwakilan dari 16 negara yang merupakan agenda tahunan yang digelar Pemerintah Kota Makassar.

Baca juga: Penggunaan pembangkit listrik tenaga sampah bantu penanganan sampah

Kegiatan ini membahas banyak persoalan tentang penanganan sampah yang menjadi permasalahan utama di kota-kota berkembang.

Hadir beberapa delegasi dari negara Jepang, Spanyol, Inggris, Australia serta beberapa lainnya. Forum ini dibuka Gubernur Sulawesi Selatan, HM Nurdin Abdullah.

Gubernur Nurdin dalam sambutannya sangat mengapresiasi forum ini. Pasalnya, forum ini diharapkan bisa menciptakan suatu solusi untuk penanganan sampah yang lebih baik.

"Selamat datang para investor, di forum ini kami harap ada kesepakatan yang baik. Untuk membantu salah satu permasalahan besar di kalangan masyarakat ini," ucapnya.

Baca juga: Luhut undang anggota Forum AIS lihat progres penanganan Sungai Citarum
 

Pewarta: M Darwin Fatir
Editor: Hendra Agusta
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Fokus penanganan sampah banjir, volume TPA Rawa Kucing alami peningkatan

Komentar