Jaktim pasang sekat antisipasi limbah warga menuju BKT

Jaktim pasang sekat antisipasi limbah warga menuju BKT

Unit Pelaksana Kebersihan Suku Dinas Lingkungan Hidup Jakarta Timur memasang sekat pelampung di perkampungan warga Ujung Menteng untuk mengantisipasi buangan limbah menuju Banjir Kanal Timur (BKT), Jumat (8/11/2019). (ANTARA/HO-LH Jaktim)

Jakarta (ANTARA) - Unit Pelaksana Kebersihan Badan Air Dinas Lingkungan Hidup Jakarta Timur memasang sekat pada saluran pembuangan air dari perkampungan warga yang menuju Sungai Banjir Kanal Timur (BKT) Ujung Menteng.

"Ada 'crossingan' saluran air dari warga ke BKT. Sudah kita sekat airnya supaya limbahnya tidak bercampur," kata Kepala Satuan Pelaksana UPK Badan Air Dinas LH Jakarta Timur, Leo Tandino, di Jakarta, Jumat siang.

Hal itu dikatakan Leo menyikapi kemunculan busa yang diduga mengandung detergen pada aliran BKT Ujung Menteng, Kamis (7/11).

Menurut dia busa serupa gumpalan salju yang menyelimuti aliran BKT diduga berasal dari endapan limbah rumah tangga dalam jangka waktu lama di pintu air 3 dan 4 BKT Ujung Menteng.

Saat dilakukan pembersihan pintu air, terjadi gejolak di dasar sungai hingga mengangkat endapan deterjen yang membentuk busa.

"Kita sudah pasang sekat dari beberapa saluran buangan di sekitar BKT untuk menyaring sampah rumah tangga," katanya.

Baca juga: Warga Rawamangun didenda Rp250.000 karena terkena OTT buang sampah

Baca juga: Tong sampah pilah Jakarta Pusat diganti jadi berbahan stainless steel

Baca juga: Dinas LH DKI Jakarta siagakan satgas evakuasi sampah saluran sungai


Sekat tersebut berbentuk blok pelampung bercorak biru yang dipasang di atas permukaan saluran.

"Kumpulan sampah dan limbah rumah tangga itu menyatu di BKT dan mengendap," ujarnya.

Pihaknya juga mengaku kesulitan untuk menelusuri satu persatu rumah penduduk atau pengusaha yang menggunakan bahan dasar detergen di lingkungan sekitar.

"Menelusiri satu persatu itu agak susah. Kadang ada, kadang nggak ada (busanya)," kata Leo.

Pewarta: Andi Firdaus
Editor: Ganet Dirgantara
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Pembasahan lahan gambut melalui sekat kanal

Komentar