DPW NasDem usulkan Surya Paloh maju capres 2024

DPW NasDem usulkan Surya Paloh maju capres 2024

Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G Plate usai pertemuan dengan perwakilan Facebook di Kementerian Kominfo, Kamis (7/11/2019). (ANTARA/Natisha Andarningtyas)

Jakarta (ANTARA) - Sekretaris Jenderal DPP Partai NasDem Johnny G Plate mengatakan dalam sesi pandangan umum Dewan Pimpinan Wilayah (DPW) Partai NasDem, sebanyak tujuh DPW mengusulkan agar Surya Paloh menjadi calon presiden di Pemilu Presiden (Pilpres) 2024.

"DPW mengusulkan kembali Surya Paloh sebagai Ketua Umum Partai NasDem 2019-2022 dan ada tujuh diantaranya juga mengusulkan (Surya Paloh) sebagai capres di 2024," kata Johnny G Plate di area Kongres Ke-2 Partai NasDem di JI Expo, Jakarta, Sabtu.

Baca juga: NasDem: DPW nilai Surya Paloh berhasil tingkatkan suara partai

Baca juga: 34 DPW NasDem dukung Surya Paloh jabat kembali Ketua Umum

Baca juga: NasDem siapkan kriteria capres 2024

Baca juga: NasDem-PAN bertemu akhir November

Baca juga: NasDem bantah reaktif tanggapi candaan Presiden


Dia mengatakan ketujuh DPW yang mengusulkan antara lain NTT, NTB, Jambi, dan Gorontalo.

Dia mengatakan karena agenda pembahasan capres tidak ditetapkan dalam empat rapat pleno maka usulan tersebut hanya ditampung.

Selanjutnya menurut dia, pembicaraan terkait capres 2024 akan berkembang di rapat komisi dan rapat pleno selanjutnya pada Minggu (10/11).

"Namun agenda itu tidak menjadi agenda di empat rapat pleno hari ini maka hanya ditampung dan besok akan dibicarakan kembali," ujarnya.

Johnny mengatakan, para pengusul belum bertanya kepada Surya Paloh apakah bersedia menjadi capres di Pilpres 2024.

Namun menurut dia, mekanisme pencalonan presiden itu ada beberapa modelnya termasuk misalnya salah satunya melalui proses demokratisasi "bottom up".

"Sehingga bisa saja memilih model konvensi yang melibatkan seluruh komponen masyarakat, dunia perguruan tinggi, tokoh tokoh agama, tokoh masyarakat, pegiat sosial lembaga swadaya, rekan-rekan partai politik, organisasi massa untuk berpartisipasi dalam konvensi," katanya.

Konvensi menurut dia, salah satu opsi namun mekanisme akhir dalam rangka pencalonan presiden 2024, partainya menunggu perubahan perkembangan dan dinamisnya politik Indonesia setelah 2019.

Pewarta: Imam Budilaksono
Editor: Kunto Wibisono
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Presiden: Indonesia negara berkembang pertama sebagai ketua G20

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar