319 orang tewas dalam protes antipemerintah sejak 1 Oktober di Irak

319 orang tewas dalam protes antipemerintah sejak 1 Oktober di Irak

Demonstran antipemerintah berunjuk rasa di Baghdad, Irak, Selasa (5/11/2019). Sejak Oktober 2019, sudah lebih dari 260 warga Irak meninggal dunia dalam demonstrasi melawan pemerintah, yang dinilai korup dan tunduk pada kepentingan asing. ANTARA FOTO/REUTERS/Ahmed Jadallah/pras.

Baghdad (ANTARA) - Jumlah korban jiwa dalam protes antipemerintah di seluruh Irak telah mencapai 319 sejak 1 Oktober, menurut pernyataan Komisi Tinggi Irak Urusan Hak Asasi Manusia pada Minggu (10/11).

Komisi juga menyatakan 15.000 orang cedera selama demonstrasi di negeri tersebut.

Di tengah demonstrasi yang menewaskan banyak orang, Amnesty International telah menyeru pemerintah agar mengendalikan pasukan keamanan.

Pada Minggu melalui satu pernyataan yang diunggah di laman presiden, Pemerintah Irak menyatakan menolak campur tangan militer terhadap para demonstran yang berunjuk rasa secara damai.

Kemarahan rakyat telah bergolak di Irak dalam beberapa tahun belakangan akibat pengangguran yang meningkat dan korupsi yang marak. Banyak warga kurang mendapatkan berbagai layanan dasar, seperti listrik dan air bersih.

Pengangguran di kalangan pemuda Irak mencapai 25 persen, kata Bank Dunia. Negara tersebut juga menempati posisi ke-12 negara paling korup di dunia, menurut beberapa organisasi yang memantau transparansi.

Sumber: Anadolu Agency

Baca juga: Pasukan Irak tewaskan tiga pemrotes di Basra

Baca juga: Pemrotes di Irak bakar rumah tiga anggota Parlemen

Baca juga: Rugi miliaran dolar, PM Irak desak aksi protes dihentikan

 

Irak: BBM Subsidi Untungkan Orang Kaya

Penerjemah: Chaidar Abdullah
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar