Ditanya soal Rizieq, Menlu minta sesi jawab terbuka dan tertutup

Ditanya soal Rizieq, Menlu minta sesi jawab terbuka dan tertutup

Menteri Luar Negeri Republik Indonesia (Menlu RI), Retno Marsudi (ketiga kiri) saat rapat kerja dengan Komisi I DPR RI di ruang rapat Komisi I Gedung Nusantara II Kompleks Parlemen RI Jakarta, Selasa (12-11-2019). (ANTARA/ Abdu Faisal)

Jakarta (ANTARA) - Menteri Luar Negeri Republik Indonesia (Menlu RI), Retno Marsudi, dipertanyakan oleh Komisi I Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) RI soal kabar surat pencekalan Habib Rizieq Shihab  yang dikeluarkan pemerintah Indonesia.
 

"Ibu, mohon penjelasan terkait status pencekalan Saudara Habib Rizieq. Terima kasih, Bu," Anggota Komisi I dari Fraksi PDI Perjuangan Effendi Simbolon saat rapat kerja di Ruang Rapat Komisi I Gedung Nusantara II Kompleks Parlemen RI Jakarta, Selasa.

Baca juga: Habib Rizieq dicekal, Mahfud minta suratnya dikirim ke kantornya

 

Retno terlihat langsung mencatat pertanyaan Effendi. Namun, ia belum menjawab pertanyaan Effendi karena saat itu sesi pertanyaan masih berlangsung.

 

Ketika Pimpinan Komisi I mengakhiri sesi pertanyaan pada jam 12.45 WIB, Retno meminta agar sesi selanjutnya (sesi jawab) diadakan secara terbuka dan tertutup.

 

“Kami minta rapat selanjutnya kita mulai dulu secara terbuka lalu setelah itu tertutup,” kata Retno.

 

Effendi kemudian memastikan lagi, apakah soal Habib Rizieq akan dijawab secara terbuka?

 

“Ibu maaf, soal Habib Rizieq apakah dijawab secara terbuka?”

 

Retno hanya tersenyum. Hingga berita ini ditulis, Retno belum memberikan jawaban karena sesi bertanya kemudian diakhiri.

 

Sebelumnya, video Habib Rizieq menunjukkan dua lembar surat yang dia sebut sebagai bukti adanya pencekalan dari Pemerintah Indonesia beredar di media sosial.

 

Kertas pertama disebut Rizieq berisi salinan visa, dan kertas kedua berisi salinan surat pencekalan dirinya.


Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Mahfud MD mengaku tak mengetahui adanya permintaan untuk mencekal Rizieq kepada pemerintah Arab Saudi.


Mahfud malah mempertanyakan kebenaran kabar itu. "Saya tanya-tanya semuanya, enggak ada yang tahu tuh surat itu. Kirimkan saja ke saya, bisa fotokopinya. Kan gampang," kata Mahfud saat ditemui di Komplek Istana Kepresidenan, Jakarta Pusat, Senin kemarin.

Baca juga: Menhan Prabowo pelajari kemungkinan kepulangan Habib Rizieq
Baca juga: Habib Hanif: HRS "overstay" karena dicekal bukan sebaliknya
Baca juga: FPI minta pemerintah kiriman surat klarifikasi ke otoritas Arab Saudi


Pewarta: Abdu Faisal
Editor: Tasrief Tarmizi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Dirjen Imigrasi tegaskan tidak punya kewenangan tolak kepulangan Habib Rizieq

Komentar