Maleo Centre DSLNG berhasil tetaskan telur maleo di kawasan konservasi

Maleo Centre DSLNG berhasil tetaskan telur maleo di kawasan konservasi

Anak burung maleo yang berhasil ditetaskan melalui inkubator oleh Maleo Centre DSLNG pada Senin (11/11/2019). Anak burung maleo ini merupakan generasi pertama hasil konservasi exsitu setelah enam tahun konservasi dan penelitian.  (ANTARA/Stevan Pontoh)

setelah empat tahun maleo tersebut akhirnya bertelur pertama kalinya pada tahun 2018
Palu (ANTARA) - Senoro LNG (DSLNG) berhasil membuat sejarah baru dalam pengembangbiakan hewan endemik Sulawesi, macrocephalon maleo di kawasan konservasi exsitu Maleo di Banggai setelah sukses menetaskan telur maleo hasil penangkaran.

Meski dilakukan dengan bantuan inkubator, tetapi merupakan kesuksesan karena dilakukan pertama kali setelah enam tahun melakukan konservasi dan penelitian terhadap hewan endemik Sulawesi itu, kata Mustar Hasan, penjaga Maleo Centre DSLNG, melalui siaran persnya diterima di Palu, Selasa.

Disebut sejarah baru karena telur yang menetas merupakan hasil konservasi exsitu di Maleo Centre PT. DSLNG.

Baca juga: Burung maleo di penangkaran sempat berhasil bertelur

Awalnya, telur hasil sitaan BKSDA tahun 2013 diberikan ke Maleo Centre untuk ditetaskan melalui inkubator, hasilnya separuh dilepasliarkan dan 16 pasang lainnya dipelihara dalam penangkaran sebagai bahan konservasi dan penelitian.

"Nah, setelah empat tahun maleo tersebut akhirnya bertelur pertama kalinya pada tahun 2018. Namun telur tersebut pecah dan tak terselamatkan karena dipatok maleo lainnya," kata Mustar Hasan

Mustar mengemukakan sejarah baru itu berawal dari penemuan telur pada 24 Agustus 2019. Telur yang ditemukan pagi sekira pukul 06.30 Wita itu langsung diselamatkan dan dimasukkan ke inkubator.

Itu telur kedua dari penangkaran. Hasilnya, 79 hari kemudian, tepatnya Senin (11/11), telur tersebut akhirnya menetas.

"Ini adalah telur kedua yang kami temukan dan berhasil selamat. Telur pertama ditemukan sudah pecah dipatok maleo lainnya. Telur ketiga dan keempat juga tidak selamat. Yang menetas pagi ini adalah telur yang ditemukan kedua," terang Mustar.

Dia menjelaskan sejak, dirinya bekerja terhitung sudah empat kali maleo bertelur, dan itu baru terjadi di tahun 2018 dan 2019. Artinya, butuh waktu empat sampai lima tahun baru bisa maleo berproduksi dalam penangkaran.

"Saat ini anak maleo hasil penetasan itu masih dalam proses pengeringan dan perontokan bulu. Setelah tiga hari, maleo diperkirakan sudah bisa berlari dan diberi asupan makanan air gula dan kemiri," tuturnya.

Media Relations Officer DSLNG, Rahmat Azis mengungkapkan menetasnya telur F1 (filial) atau generasi pertama hasil konservasi exsitu tersebut merupakan sejarah baru.

Hal itu, kata Rahmat, menjadi kebahagiaan tersendiri sebab Maleo Centre PT. DSLNG bisa memberikan sumbangsih besar pada dunia ilmu pengetahuan dan penelitian.

"DSLNG membuktikan konsistensi program CSR di bidang lingkungan hidup selama enam tahun telah memberi peluang upaya domestifikasi burung endemik maleo," katanya.

Anakan maleo hasil sitaan BKSDA yang ditetaskan di inkubator sebagai generasi pertama anakan maleo di Maleo Center DSLNG, bisa kawin dan menetaskan telur lagi sebagai generasi kedua di penangkaran exsitu.

Rahmat menekankan hasil penetasan ini merupakan pencapaian luar biasa dari perusahaan yang bergerak di bidang energi, yang tetap menjadikan konservasi maleo sebagai program CSR-nya.

Ia berharap maleo hasil penetasan itu bisa hidup dan berkembang, sehingga dapat disimpulkan bahwa upaya domestifikasi maleo bisa terjadi seperti halnya ternak unggas.

Konservasi exsitu Maleo Centre PT. DSLNG dalam enam tahun terakhir telah berhasil mendapatkan sejumlah penghargaan dunia atas upaya pelestarian hewan apendik satu tersebut.

Sejak diresmikan pada 5 Juni 2013, fasilitas konservasi maleo PT. Donggi-Senoro LNG yang lebih dikenal dengan nama 'Maleo Center DSLNG' telah mendapatkan tiga penghargaan.

Pertama dari United Nations Environmental Programme (UNEP), World Environment Day 5 June 2013, kedua dari Kepala BPLH Banggai, Sulawesi Tengah, dan ketiga dari CSR Award kategori Silver pada 28 November 2014 untuk kategori pelibatan dan pengembangan masyarakat dan lingkungan.

Selain sebagai tempat konservasi, Maleo Center DSLNG juga berfungsi sebagai sarana edukasi lingkungan yang terbuka bagi masyarakat umum.

Baca juga: Menpar lepaskan anak burung maleo di TNBNW

 

Pewarta: Adha Nadjemudin
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Banjir surut, Basarnas tarik tim rescue

Komentar