Kapolri temui Menteri LHK bahas pembalakan liar hingga kebakaran hutan

Kapolri temui Menteri LHK bahas pembalakan liar hingga kebakaran hutan

Kapolri Jenderal Polisi Idham Azis (kiri) saat menemui Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya (kanan) membahas isu pembalakan liar hingga penanganan kebakaran hutan dan lahan di Manggala Wanabakti, Jakarta, Selasa (12/11/2019). (ANTARA/HO-Humas KLHK)

law enforcement disepakati sebagai langkah kunci mengawal isu lingkungan hidup dan kehutanan
Jakarta (ANTARA) - Kapolri Jenderal Polisi Idham Azis menemui Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya di Manggala Wanabakti, Jakarta, Selasa, membahas isu pembalakan liar hingga penanganan kebakaran hutan dan lahan.

Keduanya sepakat untuk meningkatkan sinergi dalam penanganan masalah-masalah Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK), dengan prioritas utama kasus kebakaran hutan dan lahan (karhutla), penanganan pembalakan liar, pencemaran limbah yang sudah cukup serius saat ini.

Siti mengatakan sampai dengan Desember ini akan menyelesaikan formulasi pencegahan, sementara Kapolri akan membentuk satgas pencegahan karhutla lebih awal.

Baca juga: KLHK memproses hukum 79 korporasi terkait karhutla
Baca juga: KLHK terapkan tiga instrumen penegakan hukum Karhutla


Ia juga menyampaikan pada Kapolri, bahwa sudah ada pembicaraan dengan Menteri Pertanian tentang langkah pencegahan karhutla, seperti pembukaan lahan tanpa bakar (PLTB) dan dukungan sarana dan prasarana yang bisa meningkatkan kehidupan ekonomi masyarakat sehingga mereka tidak perlu lagi melakukan pembakaran saat membuka lahan.

“Saya berterima kasih atas kunjungan Kapolri beserta jajaran ke Manggala. Law enforcement disepakati sebagai langkah kunci mengawal isu lingkungan hidup dan kehutanan dan ini akan konsisten diikuti sampai ke lapangan (daerah), di mana akan dilakukan kerja sama erat antara jajaran Polri dan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan," kata Siti.

Sementara itu, Kapolri menyatakan dukungan penuh jajarannya pada program kerja Kementerian Lingkungan Hidup dan Keuangan (KLHK), terutama untuk mencegah karhutla, pembalakan liar, limbah dan berbagai isu lingkungan hidup dan kehutanan lainnya.

"Jajaran Polri siap mendukung penuh langkah kerja KLHK, dan konsep langkah-langkahnya sedang kami persiapkan. Semua untuk Indonesia jadi lebih baik," ujar dia.

Baca juga: Wiranto tegaskan penindakan hukum Karhutla keras dan tegas
Baca juga: Walhi dan KKI Warsi Jambi nilai penegakan hukum karhutla lambat


Kapolri mengaku sudah banyak mengantongi pengalaman dan evaluasi lapangan, di antaranya saat bertugas di Polda dan Polres di berbagai daerah seperti di Dayeuh Kolot, Jawa Barat.

Ia berjanji akan menjadikan masalah karhutla, pembalakan liar dan pencemaran limbah perhatian khusus Polri di bawah kepemimpinannya.

Baca juga: ST Burhanuddin diharapkan tuntaskan penegakan hukum karhutla
Baca juga: Greenpeace desak sanksi signifikan korporasi penyebab karhutla


Pewarta: Virna P Setyorini
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Penyelesaian kasus Novel, Senin Presiden panggil Kapolri

Komentar