Peneliti: Ciptakan kebijakan pangan murah untuk atasi stunting

Peneliti: Ciptakan kebijakan pangan murah untuk atasi stunting

Ilustrasi - beragam jenis tuna. Ikan adalah salah satu hewan dengan tingkat protein dan kandungan gizi lainnya yang tinggi yang bermanfaat guna mengatasi kondisi stunting. (en.wikipedia.org)

kenaikan harga pangan berpengaruh secara signifikan terhadap menurunnya tingkat konsumsi...
Jakarta (ANTARA) - Peneliti Center for Indonesian Policy Studies (CIPS) Galuh Octania menilai pemerintah perlu benar-benar menciptakan kebijakan pangan yang murah dan terjangkau berbagai kalangan masyarakat sebagai upaya untuk mengatasi fenomena kekerdilan atau stunting di Tanah Air.

Galuh Octania di Jakarta, Selasa, mengatakan, stunting pada balita diakibatkan oleh berbagai sebab, tiga di antaranya adalah buruknya kondisi gizi dan kesehatan ibu sebelum, sedang dan setelah hamil, rendahnya asupan makanan ke balita, terkhusus rendahnya kuantitas, kualitas dan variasi komponen gizi dan adanya infeksi.

Stunting adalah kondisi di mana balita mengalami kekurangan gizi yang menyebabkan rasio tinggi badan terhadap umur mereka jauh lebih rendah daripada angka rata-rata pada anak seumurnya. Indonesia merupakan negara dengan prevalensi stunting tertinggi ke-4 di dunia berdasarkan data Kementerian Kesehatan 2018.

Hasil penelitian CIPS menunjukkan, secara umum, kenaikan harga pangan berpengaruh secara signifikan terhadap menurunnya tingkat konsumsi. Kenaikan harga pangan sebesar Rp1.000 akan berpotensi mengurangi konsumsi beras rumah tangga per kapita bulanan sebesar 0,67 kilogram.

Baca juga: Ma'ruf Amin targetkan angka anak kerdil turun hingga tujuh persen

Galuh juga menambahkan, rata-rata harga beras lokal dan internasional terpaut berbeda sebesar Rp5109,18. Jika harga beras lokal sama murahnya dengan harga beras internasional, maka tingkat konsumsi dapat berpotensi ditambahkan sebanyak 3,43 kilogram.

Selain itu, secara umum, penurunan tingkat konsumsi pangan berpengaruh secara signifikan terhadap kenaikan probabilitas suatu rumah tangga memiliki anak stunting. Penelitan CIPS memberikan contoh, misal dengan berkurangnya konsumsi daging sapi sebesar 1 kg akan meningkatkan probabilitas rumah tangga untuk memiliki anak stunting sebesar 1,52 persen.

"Konsumsi daging sapi per kapita di Indonesia relatif rendah yaitu sebesar 2,39 kilogram dibandingkan dengan Filipina yang sebesar 3,25 kilogram dan Malaysia yang sebesar 4,8 kilogram. Kalau konsumsi daging sapi di Indonesia dapat menyamai angka tersebut, maka hal itu dapat menurunkan probabilitas stunting sebesar 0,41 persen dan 0,6 persen secara berurutan," jelas Galuh.

Ia menilai bahwa sebagian kebijakan pangan yang diterapkan pemerintah saat ini terdapat unsur pembatasan atau restriksi melalui regulasi yang dinilai membatasi keterlibatan Indonesia dalam perdagangan internasional. "Kebijakan-kebijakan ini cenderung menyebabkan kenaikan harga pada komoditas pangan," ucapnya.

Baca juga: Cegah kekerdilan dengan perilaku hidup sehat

Sebelumnya, Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo menyatakan, Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) siap untuk bersinergi bersama-sama berbagai pihak lainnya yang terkait dalam memerangi stunting di Tanah Air.

"Pak Wapres dalam rapat terbatas dengan jajaran menyampaikan untuk melawan stunting. Kementerian Kelautan dan Perikanan siap bersama-sama memerangi stunting ini," kata Edhy Prabowo.

Menurut Menteri Kelautan dan Perikanan, untuk program jangka pendek yang sederhana dalam mengatasi fenomena stunting adalah dengan membagi-bagi ikan melalui bantuan ibu-ibu PKK dalam kampanye KKP terkait Gemarikan atau gemar makan ikan.

Untuk program jangka panjang, masih menurut dia, adalah dengan menggiatkan usaha budidaya ikan dalam rangka meningkatkan produksi ikan.

Ikan merupakan salah satu sumber protein tinggi yang bermanfaat dalam mengatasi stunting pada anak.

Pewarta: M Razi Rahman
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Memberantas stunting dengan konsumsi ikan

Komentar