Puluhan ribu tahanan ISIS di Suriah berpotensi jadi bom waktu

Puluhan ribu tahanan ISIS di Suriah berpotensi jadi bom waktu

Anggota ISIS dan keluarga mereka berjalan saat mereka menyerah di desa Baghouz, provinsi Deir Al Zor, Suriah, Selasa (12/3/2019). ANTARA FOTO/REUTERS/Rodi Said/cfo

Washington (ANTARA) - Sekitar 10.000 tahanan ISIS beserta keluarganya di sejumlah kamp terdekat di Suriah timur laut menimbulkan risiko besar keamanan, menurut pejabat senior Departemen Luar Negeri pada Selasa, meskipun milisi Kurdi Suriah yang bersekutu dengan AS mampu menjaga mereka dengan aman.

"Itu bukan situasi yang sangat aman," kata pejabat itu kepada Reuters saat telekonpers. "Ini akan menjadi bom waktu untuk mendapatkan bagian yang lebih baik dari 10.000 tahanan, yang di antaranya banyak petempur asing," katanya dan mengulangi sikap Washington bahwa mereka harus dipulangkan ke negara asalnya.

ISIS kehilangan hampir semua wilayahnya di Irak dan Suriah. Mantan pemimpinnya Abu Bakr al-Baghdadi terbunuh dalam penyerbuan yang dilancarkan pasukan AS pada Oktober lalu. Para pemimpin dunia menyambut kematiannya, namun mereka dan para pakar keamanan memperingatkan bahwa kelompok itu, yang melakukan kekejaman terhadap minoritas sekaligus mengerikan sebagian besar Muslim, tetap menjadi ancaman di Suriah dan sekitarnya.

Para sekutu khawatir jika kelompok ISIS dapat melarikan diri akibat ofensif Turki terhadap milisi Kurdi Suriah, yang menahan ribuan petempur kelompok tersebut dan puluhan ribu anggota keluarga mereka.

"Kami sangat yakin soal kemampuan SDF untuk mengamankan semua fasilitas penahanan di kamp al-Hol, tetapi sekali lagi, kami tidak ingin menempatkan ini di bawah risiko apa pun seperti kemanusiaan, kontra terorisme dan alasan lainnya," katanya.

Sumber: Reuters

Baca juga: Turki: Anggota ISIS akan dikembalikan ke negara masing-masing
Baca juga: Anggota ISIS asal Belgia kabur dari tahanan di Suriah utara
Baca juga: Turki akan tanggung jawab tahanan ISIS di 'zona aman' Suriah

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar