KPPPA: Perempuan perlu paham literasi keuangan

KPPPA: Perempuan perlu paham literasi keuangan

Sekretaris Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Pelindungan Anak Pribudiarta Nur Sitepu (dua kanan), Kepala Departemen Literasi dan Inklusi Keuangan Otoritas Jasa Keuangan Sondang Martha (dua kiri), Presiden Direktur Prudential Indonesia Jens Reisch (kanan), dan Direktur Investasi Komunitas, Hubungan Pemerintah, dan Syariah Prudential Indonesia Nini Sumohandoyo (kiri) dalam jumpa pers Pelatihan Literasi Keuangan untuk Perempuan yang diadakan di Jakarta, Kamis (14/11/2019). (ANTARA/Dewanto Samodro)

Jakarta (ANTARA) - Sekretaris Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Pelindungan Anak Pribudiarta Nur Sitepu mengatakan perempuan perlu memahami literasi keuangan karena memainkan peran penting sebagai pengatur keuangan keluarga.

"Stabilitas ekonomi keluarga dapat goyah bila perempuan tidak memiliki kapasitas memadai dalam manajemen keuangan," kata Pribudiarta dalam jumpa pers Pelatihan Literasi Keuangan untuk Perempuan yang diadakan bekerja sama dengan Prudential Indonesia di Jakarta, Kamis.

Pribudiarta mengatakan pelatihan literasi keuangan untuk perempuan dapat memberdayakan perempuan dalam membangun keluarga yang lebih sejahtera.

Program pelatihan literasi keuangan untuk perempuan juga sejalan dengan salah satu butir dari program Three Ends Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Pelindungan Anak, yaitu mengakhiri kesenjangan ekonomi kaum perempuan.

Baca juga: Komisi VIII DPR: Persoalan perempuan-anak masalah lintas sektor

Baca juga: Menteri PPPA: Partisipasi kerja perempuan masih rendah


"Dukungan bagi para perempuan untuk terus mengasah kecakapan finansial semakin dibutuhkan agar mereka mampu menghadapi tantangan rumah tangga di era digital," tuturnya.

Pribudiarta mengatakan kemajuan teknologi informasi semakin memudahkan dan memperluas akses keluarga Indonesia dalam memenuhi kebutuhan serta keinginan mereka, mulai dari kebutuhan primer, sekunder, hingga tersier.

Direktur Investasi Komunitas, Hubungan Pemerintah dan Syariah Prudential Indonesia Nini Sumohandoyo mengatakan perempuan Indonesia memiliki potensi besar dalam pertumbuhan ekonomi jangka panjang.

"Karena itu, kami konsisten menyelenggarakan program literasi keuangan untuk perempuan selama 10 tahun berturut-turut," katanya.*

Baca juga: Menteri Bintang minta pemangku kepentingan bergandeng tangan

Baca juga: Menteri PPPA ingatkan tidak ada celah korupsi

Pewarta: Dewanto Samodro
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar