Pertamina yakin proyek Jambaran Tiung Biru selesai sebelum target

Pertamina yakin proyek Jambaran Tiung Biru selesai sebelum target

Direktur Hulu PT Pertamina Dharmawan Samsu (tengah) didampingi VP Corporate Communication Pertamina Fajriyah Usman (kanan) memberikan keterangan kepada wartawan di Jakarta, Senin (23/9/2019). ANTARA FOTO/Nova Wahyudi/wsj

Proyek ini sangat strategis dan menjadi prioritas pemerintah
Jakarta (ANTARA) - Pertamina melalui anak usahanya PT Pertamina EP Cepu (PEPC) menyebutkan proyek Jambaran Tiung Biru (JTB) akan selesai lebih cepat dari target.

Sebagai proyek strategis nasional, JTB yang berlokasi di Bojonegoro, Jawa Timur, telah memasuki masa konstruksi Gas Processing Facilities (GPF).

Direktur Hulu Pertamina, Dharmawan H. Samsu melalui keterangan tertulis di Jakarta, Kamis, menjelaskan proyek JTB terus menunjukkan kemajuan dan lebih baik dari target.

Hingga kuartal II tahun 2019, proyek telah mengalami kemajuan 25 persen dan dalam posisi lebih cepat dari target.

"Proyek ini sangat strategis dan menjadi prioritas pemerintah sehingga kami berkomitmen untuk melakukan percepatan agar dapat mengoptimalkan produksi cadangan migas, mendorong pertumbuhan ekonomi sekaligus meningkatkan kesejahteraan masyarakat di wilayah operasi," kata Dharmawan.

Baca juga: Pertamina lakukan pemancangan perdana proyek gas Jambaran-Tiung Biru

Dharmawan menambahkan, nilai penting proyek JTB juga memberikan manfaat dalam masa konstruksi, salah satunya penyerapan tenaga kerja. Hingga saat ini, terdapat lebih dari 2.000 pekerja terlibat dalam proyek JTB, dengan komposisi 70 persen tenaga kerja lokal dan 30 persen nonlokal, yang terbagi dalam tiga kategori skilled, semi skilled, dan unskilled.

Selain itu, menurut Dharmawan, penyelesaian proyek pengembangan lapangan gas unitisasi Jambaran Tiung Biru ini sangat dinantikan oleh industri di Pulau Jawa.

Dengan kapasitas produksi gas sebesar 192 juta kaki kubik per hari (MMSCFD) dan cadangan 2,5 triliun kaki kubik (TCF) yang akan dialirkan melalui pipa gas Gresik-Semarang, proyek JTB akan memberikan efek pengganda (multiplier effect) dalam mengatasi defisit pasokan bagi setidaknya 19 sektor industri di Jawa Tengah dan Jawa Timur, termasuk industri tekstil, ban, baja, keramik, serta makanan dan minuman.

Gas alam merupakan sumber energi alternatif dari bahan bakar fosil yang lebih ramah lingkungan dan bernilai ekonomis.

“Dengan pasokan gas yang cukup, kelak industri dalam negeri akan beroperasi lebih efisien hingga 30 persen dengan energi yang lebih ramah lingkungan,” imbuh Dharmawan.

Baca juga: Pertamina: Lapangan gas JTB serap 6.000 pekerja

Pewarta: Afut Syafril Nursyirwan
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Pemprov Babel resmi luncurkan kartu BBM solar subsidi

Komentar